BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

Pemilik Akal

Assalamualaikum.

Saya Awan. Tapi bukan awan yang berada di langit.. Eh, jap... awan memang bukan berada di langit.. tapi berada di bawah langit dan di atas bumi. Itu bukan saya. Saya adalah Awan yang berada di muka bumi. Saya tahu hambar. Sorry.

Bahagian ini sepatutnya menjadi wadah untuk menceritakan siapa saya. Siapa pemilik akal yang saban waktu gigih menulis dalam ruangan yang anda kunjungi ini. Tetapi, saya belum cukup bersedia untuk menceritakan diri saya dengan lebih dalam di mata dunia. Mengapa? Saya bukannya siapa-siapa untuk dikenali ramai. Bahkan saya sendiri tidak berkenan sangat jika ada yang nak tangkap gambar dengan saya. Hahaha. I guess I am not born to be someone under the spotlight. Tapi kalau ada yang nak.. tak kan nak resist pula kan. Layan kan je la.

Jadi apa yang saya ingin sampaikan di sini?
Pertama. Mengapa saya lahirkan blog ini?
Kedua. Mengapa 'Awan'. atau lebih tepat mengapa "Awan Andai Dapatku Gapai"?
Sesiapa yang selalu mengikuti karya Ramlee Awang Murshid (Laksamana Sunan) pasti sudah terbiasa dengan bait-bait kata ini. " Awan kalau dapat ku capai...maka saktilah hamba" dan ya! Saya tidak menafikan idea wujudnya bait "Awan Andai Dapatku Gapai" ini sedikit sebanyak terlahir daripada pujangga Laksamana Sunan itu. Big Respect kepada Ramlee Awang Mursyid sebab berjaya menghasilkan naskah yang sangat power bagi saya kerana teknik penceritaan yang sangat menarik dan teknik plot yang begitu mengujakan. Saya harap suatu hari nanti Allah akan mengurniakan bakat yang seperti itu kepada saya. Aamiiin Yaa Rabb. Idea sentiasa datang mencurah-curah untuk menghasilkan cerita yang mampu menarik minat pembaca. Dan ya.. menulis cerita sambil menyampaikan dakwah! Itu yang betul-betul menarik minat saya.

Baiklah. Kita cerakinkan satu-persatu persoalan yang saya sendiri ajukan di atas.
PERTAMA: Mengapa saya lahirkan blog ini? Walaupun saya tidak ada rahim untuk melahirkan apa-apa..Oh, hambar lagi!

Saya suka menulis. Bahkan sejak kecil lagi saya memang sangat suka menulis. Entah dah berapa banyak puisi yang saya pernah karangkan yang kini entah di mana letaknya puisi-puisi itu. Hahaha.. Terlalu banyak buku yang pernah digunakan untuk menulis setiap idea yang ALLAH pernah hadirkan dalam minda ini. Rasa agak rugi juga sebab tidak menggabungkannya lebih awal. Saya juga pernah menghasilkan dua buah lagu yang ketika itu saya bayangkan Dato' Siti Nurhaliza menyanyikan lagu-lagu tersebut. Tajuk lagu saya masih ingat. Tetapi setiap lirik lagu tersebut agak samar-samar dalam minda. Satu kerugian lagi. Lagu pertama iaitu "Hatiku Telah Diluka". Bapak ahhh.. jiwang sangat tajuk. Yupp.. lagu itu memang sangatlah jiwangnya.. idea penulisannya lahir ketika saya ada konflik maha dasyat dengan sahabat baik sendiri. Sedikit lirik yang masih mampu dirakam dalam minda.. saja je nak tulis..

Hatiku telah diluka
Jiwaku terasa pilu
Namunku tetap redha
Hadapi segalanyaaaaa.. (tarik bagi tinggi)

Takat tu je la yang saya masih mampu ingat.. hahaha.. ini bahagian korus. Mengapa jiwang sangat?? Lagu ini dikarangkan pada tahun 2003. Ketika itu, zaman Spring, Scoin, Boboy dan New Boyz masih memenuhi hati para remaja. Genre jiwang seperti inilah masih menjadi kegemaran ramai ketika itu. Jadi idea itu lahir begitu. Mengapa Dato' Siti Nurhaliza yang saya bayangkan untuk menyanyikan lagu ini? Ketika itu, ibu saya suka sangat dengar lagu Dato' Siti. Hahaha. Kenangan mumayyiz.
Lagu kedua pula berjudul "Koran" atau dalam bahasa Malaysianya surat khabar.

Kau anggap aku Koran..
Sekadar untuk melepaskan bosan...
Sesudah itu kau tinggalkan aku bersendirian..
Meredah hujan panas kehidupan..

Kisah disebalik lagu ini sebenarnya menggambarkan kisah percintaan akak saya sendiri. Saya masih ingat detiknya... Malam. Kakak saya sedang membasuh pinggan mangkuk dan saya hanya menjadi peneman setia.Setiap malam begitulah keadaan kami. Sambil basuh-basuh pinggan.. akak saya berkongsi kisah hidupnya.. lalu terlahirlah idea menulis lagu ini. Entahlah.. rasa rugi rasa... Padahal dulu kedua-dua lagu ini lengkap dengan bahagian korus dan bridge sekali. Tapi dah lupa dah... Oh, ya! lagu kedua ini dihasilkan pada tahun 2007.

Selesai mengarut tentang lagu yang tidak ada kaitan apa-apa dengan anda...in fact! setiap apa-apa yang saya tulis di sini mungkin tidak ada kaitan dengan anda semua. Tapi... saya nak menulis. Haha. Ada orang baca atau tidak.. itu kemudian. Yang penting.. Saya menulis. Saya sayang setiap idea yang Allah berikan. Idea tidak selalunya datang. Jadi saya kena cari platform untuk menzahirkan benda-benda abstrak yang ada di minda ini. Selain lagu.. saya juga pernah menghasilkan beberapa cerpen dan sebuah novel pendek! Novel itu ditulis dalam sepuluh (10) buku latihan sekolah dan sekarang entah ke mana yang berjudul "Faiqah". Kisah seorang perempuan yang sedang mencari Tuhan dan akhirnya dia temui selepas kematian tunangnya. Amatlah klise. Tapi itu idea,... haha.. So, embrace it.
Rasanya dah jelas kot mengapa blog ini diwujudkan. Sekadar untuk merekodkan setiap idea yang lahir di minda saya ini. Tidak kisahlah puisi, cerpen, novel atau hanya pendapat separa matang yang terlintas di minda saya ini.

Kita bergerak ke persoalan kedua.

KEDUA: Mengapa "Awan Andai Dapatku Gapai"?

Macam yang saya dah katakan di awal pembacaan anda. Saya tidak menolak kisah Laksamana Sunan menjadi pemangkin wujudnya bait-bait ini. Tapi unjuran kisahnya bukan hanya terhenti di situ. Bahkan ada sesuatu yang lebih besar di sebalik nama ini. Sesuatu yang saya rasa sangat berkait dengan hidup saya sendiri dan mungkin juga sangat berkait dengan diri anda.
Pernah dengar tahap-tahap iman manusia? Kalau pernah, mudah bagi anda untuk mencerap apa yang saya tulis di sini. Jika belum.. anggaplah sebagai satu perkongsian baru.

Tahap-tahap iman ini saya dapat daripada laman sesawang MyMasjid. Saya tidak jumpa sebarang dalil yang membenarkan kesahihan tahap-tahap iman ini. Tetapi lumayanlah sebagai pedoman. Saya cerakinkan serba pendek tahap-tahap iman ini.

IMAN TAQLID - lebih mudah kita sebut sebagai iman ikut-ikutan. Nampak kawan solat, dia pun solat. Tengok kawan puasa, dia pun puasa (depan kawan). Apa yang saya fahamkan, iman ini berlaku sebab kejumudan akal manusia.

IMAN ILMU -  tahap ini ramai yang mengalaminya. Mudah kata 'tahu tapi tidak berbuat'. Kita tahu sesuatu perkara itu salah. Kita tahu ALLAH murka kalau kita buat dosa, tapi kita masih bongkak dan degil melakukan kezaliman. Iman yang wujud di hati hanyalah berdasarkan logik dan akal fikiran. Masih kurang penghayatan. Eh, salah. Iman mereka yang beriman Ilmu ini hanyalah terletak di akal. Di fikiran mereka. Justeru, mereka tidak rasa berdosa jika melakukan maksiat.

IMAN AYYAN -  Berbeza dengan Iman Ilmu, Ayyan ini adalah lanjutan daripada Iman Ilmu. Apabila ilmu dah ada di dada, tinggal lagi kita mengamalkannya dan menyemai ilmu itu sehingga menjadi sebahagian daripada hidup kita. Macam mana nak mengubah Iman Ilmu kepada Iman Ayyan? Cara upgrade itu mudah sangat. Cuma hati kita sahaja yang selalu berbolak-balik dan malas. Caranya klise.. tapi itu yang terbaik dilakukan untuk meningkatkan iman kita. Macam biasa..banyakkan bermujahadah dan menyertai usrah...dan paling penting jagalah solat dan luangkan masa untuk membaca Al-Quran. Iman Ayyan apabila sudah mekar di hati, kita akan menjadi lebih takut dengan ALLAH dan sentiasa yakin kewujudan malikat kiri kanan yang menjadi pendamping setia. Iman inilah yang dikatakan 'sudah tahu dan berbuat'.. in shaa ALLAH jika dikembangkan boleh menjanjikan Syurga untuk kita.

IMAN HAQ - Mudahnya, ibadahnya dijaga.. dan hatinya sentiasa memuji keesaan ALLAH. Bahkan setipa kali melihat apa-apa kejadian di muka bumi ini...sentiasa dikaitkan dengan kekuasaan ALLAH.

IMAN HAKIKAT - Iman paling sempurna yang dimiliki oleh para rasul, murabbi dan wali-wali ALLAH. Zuhud boleh jadi salah satu daripada jalan hidupnya. Kenikmatan dunia sudah lama jauh terkubur daripada kamus hidupnya.. Subhanallah.. indahnya iman tahap Hakikat ini.

Okey, selesai penjelasan serba ringkas tentang tahap-tahap iman. Kita kembali menjawab persoalan kedua. Mengapa saya kata maksud di sebalik 'Awan Andai Dapatku Gapai' ini sangat besar. Semuanya tentang refleksi saya sendiri dan boleh jadi juga refleksi diri anda sendiri. Saya sedar saya masih berada di tahap Iman Ilmu. Banyak bab-bab agama yang saya tahu. Saya sedar bahawa saya selalu menidakkan kata hati saya apabila bersangkut-paut soal ibadah dan malasss... Hahaha. Contoh paling mudah adalah solat. Saya tahu solat itu wajib. Tapi masih berani meninggalkan solat. Apatah lagi solat Subuh. Liat sangat nak bangun dari katil. Bangun untuk buka mata dan tengok jam. " Ahh.. banyak masa lagi untuk sembahyang subuh." Tidur semula.. Alih-alih bangun apabila matahari dah terik. Waktu Dhuha pun dah lepas... Kemudian semudah itu hati berdetak "Nanti aku qadhalah... atau boleh je sembahyang taubat." Mudah sahabat....sangatlah mudah jatuh dalam belaian Syaitan sedangkan kita tahu sesuatu perkara itu salah... tapi kita masih tidak malu melakukannya. Boleh jadi sudah ketagih gamaknya melakukan kemungkaran. Dek kerana itulah masih payah unutk meninggalkan sesuatu yang sudah disedari sebagai salah atau berdosa. Contoh mudah yang lainnya, perempuan yang tidak mahu pakai tudung kerana malu. Malu lebih diutamakan berbanding perintah ALLAH sedangkan dia sudah lama tahu bahawa mendedahkan rambut itu berdosa.

Jadi, apabila menyedari saya masih berada di tahap Iman Ilmu, saya berangan..ya saya berangan untuk mencapai Iman yang lebih tinggi. Buat masa ini..cukuplah sekadar Iman Ayyan. Sebagai langkah permulaan. 'Awan' itu adalah simbolisasi bagi Ayyan. 'Andai Dapatku Gapai' sebenarnya adalah untaian doa yang menggambarkan saya sentiasa berharap untuk meningkatkan iman saya sehingga tahap Iman Ayyan sekurang-kurangnya untuk masa ini. 'Awan Andai Dapatku Gapai'. Iman Ayyan semoga mampu diraih. Mengapa 'Andai'? Sebab kalau saya letak 'Semoga' tidaklah kedengaran gramatis sangat.. hahaha.. Tapi tuntas wujudnya bagi saya sangat suci. Suci kerana melambangkan harapan seorang hamba yang tidak pernah putus mencari redha ALLAH dan sentiasa berusaha untuk mencapainya. Kelak nanti..kalau dah capai Iman Ayyan, semantik 'Awan' itu kelak akan berubah menjadi 'Iman Haq dan kemudiannya menjadi Hakikat dan akhirnya menjadi Syurga.. Allahu... tinggi sangat angan-angan menjadi orang. Tapi tidak mengapalah. Berangan menandakan kita punya impian. Tetapi lebih elok jika angan-angan itu turut disulami dengan usaha yang tidak pernah putus. In shaa ALLAH.
Usaha saya untuk mencapai 'Awan' ini? Haha.. jangan ditanya macam mana. Masih banyak turun naiknya. Sekejap menjadi alim atau Pak Ustaz.. tetapi lebih banyak menjadi jelmaan Abu Jahal. Seram sejuk rasa tengkuk apabila difikirkan. Bimbang ajal datang ketika menjadi Abu Jahal. Amit-amit diberi neraka.
.
.
.
Selesai saya kira bagi ruangan Pemilik Akal ini. Sedikit sebanyak boleh menjadi pengenalan diri untuk sesiapa yang tidak mengenali siapa saya. Tetapi, sesiapa yang dah kenal saya lama..sudah tentu anda sangat mengenali bagaimana pincangnya langkah yang saya atur.
.
Dari masa ke masa, kelak isi ruangan ini berubah mengikut kerajinan saya. Sebab saya Pemalas.
Haha.
.
Sampai jumpa lagi.

Oh, ya!
Kalau ada yang terfikir untuk bertanya khabar...boleh emel saya di awanandaidapatkugapai et gmail dot com

No comments:

Post a Comment