BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

November 07, 2016

CARA KERJA DI PUTRAJAYA TANPA MELALUI JPA YANG RAMAI ORANG TIDAK TAHU

Sebenarnya artikel ini sudah lama dalam perancangan saya untuk ditulis. Idea-idea yang bakal dikarangkan dalam artikel ini sudah lama berlingkar dalam minda. Cuma masa dan kesempatan sahaja yang belum ada untuk mengarangkannya. Memandangkan sekarang saya sedang dalam fasa cuba memberi headstart untuk minda sendiri (yang sudah lama dibiarkan mereput tanpa pembacaan ilmiah), maka saya curi sedikit masa untuk memuntahkan semua apa yang ada di minda.

KERJA DI PUTRAJAYA TANPA MELALUI JPA/SPA.
Sebenarnya caranya sangat mudah. Saya tidak tipu. Sangat mudah. Tinggal lagi rasa malas kita yang sering menjadi penghalang untuk menolak hajat kita untuk berusaha melangkaui apa yang kita rasa mampu.
Baiklah, untuk memudahkan penjelasan tentang cara ini, lebih elok kiranya jika difahami dahulu lapis skim pekerja yang ada dalam perjawatan kerajaan. Dalam badan kerajaan, ada beberapa skim pekerja yang diwujudkan:-
1. Pekerja tetap
2. Pekerja kontrak JPA
3. Pekerja Sambilan Harian (PSH)

Untuk skim pekerja tetap dan kontrak ini sudah semestinya perlu melalui lantikan JPA. Kemudian akan diagihkan ke mana-mana badan kerajaan yang memerlukan pekerja. Berbeza dengan PSH, autoriti diberikan kepada badan kerajaan tersebut untuk melantik sesiapa sahaja yang mereka rasakan layak tanpa perlu melalui JPA/SPA. Cara inilah yang kami gunakan untuk mencari pekerjaan di Putrajaya ini. Hanya dalam masa sebulan sahaja kami sudah ditawarkan untuk bekerja di badan-badan kerajaan yang terdapat di Putrajaya ini. Skim Pekerja Sambilan Harian (PSH) sebenarnya bukan hanya terdapat di Putrajaya, tetapi turut ditawarkan oleh badan-badan kerajaan di seluruh negara. Saya tidak pasti jika sektor swasta menawarkan skim ini, tetapi saya betul-betul pasti bahawa semua badan kerajaan menawarkan skim ini. Perkara yang paling menarik tentang skim PSH ini, pengambilannya adalah sepanjang tahun. Tidak semua pengambilan akan diiklankan. Bergantung dengan kerajinan badan kerajaan tersebut. Proses pengiklanan jawatan kosong bukan sesuatu yang mudah kot!. Kadang-kadang keperluan PSH ini muncul secara tiba-tiba. Kesibukan yang datang secara tiba-tiba menyebabkan pengambilan PSH ini wujud kerana PSH akan menjadi pembantu kepada kakitangan kerajaan sedia ada.  Berdasarkan apa yang saya faham, skim ini ditawarkan dengan dua tujuan utama:-
1. Membantu kakitangan kerajaan sedia ada
2. Memberi peluang pekerjaan dan latihan kepada rakyat Malaysia terutama lepasan universiti dan sekolah. (Baik tak kerajaan kita?? Jilat sikiitttt)
Dalam skim PSH pula, terdapat beberapa skim perjawatan yang ditawarkan sama seperti pekerja tetap dan kontrak yakni berdasarkan tahap pendidikan masing. Mudahnya, gred jawatan yang ditawarkanlah. Harus difahami di sini, semakin tinggi gred jawatan yang ditawarkan, semakin berat jugalah beban kerja yang menanti. Oh, ya! Pengiraan gaji skim PSH adalah berdasarkan kehadiran. Banyak hari anda kerja, banyak gaji jugalah yang anda akan dapat di hujung bulan dan anda layak untuk mendapat potongan KWSP dan juga claim-claim duit untuk urusan yang berkaitan.
1. Pegawai Tadbir (PSU) PSH N41 – sekurang-kurangnya memiliki ijazah sarjana muda (Gaji: RM 100/hari)
2. Kerani PSH N29/27 – minimum harus ada diploma atau STPM/STAM (Gaji: RM72/hari)
3. Kerani PSH N17/19 – minimum SPM (Gaji: RM50/hari)
Baiklah, kita bergerak kepada cara yang kami lakukan untuk mendapatkan kerja ini.

Sedikit luahan perasaan.
Mungkin dalam zaman universiti dulu, saya agak aktif dalam pilihan raya kampus, dan saya dalam kelompok Aspirasi yang pro-universiti (ada yang kata UMNO Campus – sila meninggal). Maka wujudlah beberapa makhluk yang melabelkan kami kerja di Putrajaya menggunakan cable. Sedangkan pegawai-pegawai universiti yang rapat dengan saya hanya mampu menjadi rujukan dalam resume saya sahaja. Tidak lebih daripada itu. Cable celah mana aku pun tidak tahu.  Sila meninggal lagi untuk sesiapa yang menjatuhkan label kepada kami. Sedangkan kalau dibuat throwback bagaimana kami bermula, azabnya hanya Allah yang tahu. Oh, ya… tujuan luahan perasaan ini supaya kita sentiasa beringat agar hati jangan terlalu busuk dan jangan pernah bandingkan rezeki anda dengan orang lain. Tetapi bandingkanlah usaha anda dengan orang lain.

INI CARA SAYA.

Fasa pertama, penyediaan resume dan cover letter.
Sebelum tamat tahun akhir di universiti lagi, saya sudah menggigihkan diri sendiri untuk mereka resume dan cover letter secantik mungkin supaya lebih out-standing berbanding resume-resume yang lain. Mana taknya, pemohon-pemohon Skim PSH ini bukan hanya seorang dua, tetapi beratus-ratus orang. Jadi haruslah pandai bezakan diri anda dengan pemohon-pemohon yang lain.

Fasa kedua pula adalah sesi penghantaran resume secara walk in.
Habis sahaja latihan mengajar, saya segera bergegas ke Putrajaya untuk proses seterusnya. Minggu pertama di Putrajaya, sekali lagi saya menggigihkan diri dan dibantu oleh seorang kawan (pengangkutan) untuk menapak ke semua kementerian dan jabatan yang ada di Putrajaya ini. Ya, SEMUA. SEMUA YANG ADA DI PUTRAJAYA. Putrajaya ini pusat pentadbiran kerajaan Malaysia. Apabila pusat, sangatlah banyak salinan resume BERWARNA dihantar. Saya tekankan di sini, saya hantar resume secara terus ke Bahagian Pengurusan Sumber Manusia (PSM) kementerian dan jabatan yang sempat saya pergi. Hanya tertumpu di Presint 1-4 di Putrajaya, saya cuma ambil masa 3 hari sahaja untuk menghantar resume saya. Bermula seawal 10 pagi sehinggalah ke pukul 4.30 petang (rehat pada waktu lunch). Panas? Sangatlah panas. Matahari kot! Tetapi kelebihannya Putrajaya ini agak berangin. Proses penghantaran resume agak mencabar. Saya terpaksa berhadapan dengan karenah pegawai-pegawai yang sibuk (mungkin saya agak mengganggu mereka). Ada yang mesra dan ada yang layan saya seolah-olah saya tidak wujud. Tetapi yang penting, resume saya segera sampai ke tangan pegawai/kerani yang ditugaskan untuk mengurus skim PSH. Ya. Anda tidak salah baca. Memang ada kakitangan yang ditugaskan khas untuk mengurus skim PSH ini. Nampak tak bertapa pentingnya PSH bagi badan-badan kerajaan? Ibaratnya PSH menjadi wadah untuk mengurangkan beban pekerja yang ada. Tentang pakaian pula, dinasihatkan untuk pakai pakaian kemas kerana jika rezeki anda, anda akan terus diminta interview pada masa anda menghantar resume secara walk in. Tetapi saya tidak ada pengalaman itu. Sebenarnya, penghantaran resume boleh melalui pos atau emel, tetapi saya memilih walk in untuk menunjukkan kesungguhan.

Fasa ketiga permohonan adalah follow up.
Fasa yang paling mencabar. Saya menunggu seminggu selepas penghantaran semua resume sebelum memulakan follow up. Pada masa yang sama, saya bekerja sebagai pengawal keselamatan di kawasan penginapan kami. Top up kredit banyak-banyak dan call semua kementerian dan jabatan. Nombor PSM boleh cari melalui google. Setiap laman rasmi badan kerajaan ada direktori yang anda boleh godek-godek. Cara saya, saya call sesiapa sahaja kerani yang ada dalam bahagian PSM kemudian minta disambungkan kepada individu yang ditugaskan khas untuk mengurus PSH. Ayat-ayat yang saya gunakan untuk follow up:
“Saya (nama). Minggu lepas saya ada hantar surat dan resume permohonan PSH. Sekarang kementerian/jabatan puan ada perlukan PSH tak?”

Kemudian pandai-pandailah maniskan bahasa. 
“Nanti kalau ada kami akan call dik.. sabarlah. Banyakkan berdoa”
Follow up sangat penting. Jika anda tidak follow up, resume anda akan tenggelam di sebalik resume-resume yang lain.

Fasa keempat. Temuduga.
Lebih kurang dua minggu selepas hantar resume, saya dipanggil untuk temuduga yang pertama.Tetapi malangnya, bukan rezeki saya kerana saya masih belum memiliki transkrip ijazah sedangkan mereka memerlukan PSH N41. Seminggu kemudian saya dapat panggilan lagi untuk interview PSH N41 di kementerian lain lagi. Pengalaman interview kali ini sangatlah best. Sesi interview berjalan selama sejam! Padahal saya mohon untuk skim PSH je kot! Tetapi usai interview..jarak lebih kurang sejam juga, saya dapat mesej yang mengatakan saya lulus dan boleh berkerja bermula 1 Julai 2016. Interview selama sejam yang berbaloi.

Jadi, jumlah masa proses untuk mendapatkan kerja di Putrajaya ini hanya sebulan. Sebulan sahaja saya menganggur (sambil kerja sebagai pengawal keselamatan). Semuanya berkat  keizinan ALLAH, usaha dan pelaburan top up serta bantuan rakan-rakan saya yang sudah sedia bekerja di Putrajaya sebagai PSH sahaja.

Masuk minggu ketiga bekerja, saya dapat panggilan lagi daripada kementerian-kementerian yang lain, tetapi saya menolak kerana ada dalam kalangan mereka yang menawarkan gred yang lebih rendah dan ada juga yang menawarkan skim gred yang sama. Inilah kesan apabila saya hantar resume ke semua badan kerajaan yang ada di Putrajaya. Tawaran kerja datang bertubi-tubi. Kewujudan kos lepas terpaksa diambil kira. Jadi, kerjalah sebaik mungkin. Jangan banyak menular, jangan banyak berfoya-foya.
RINGKASNYA,
1. Siapkan resume dan cover letter sebaik mungkin.
2. Hantar secara walk in.
3. Follow up untuk tunjukkan kesungguhan sehingga PSM bebal dengan anda
4. Interview dengan yakin
5. Kerja (jangan lupa bayar PTPTN)
Skim PSH ini sebenarnya pekerja kontrak 3 bulan. Jika khidmat masih diperlukan, kontrak akan disambung 3 bulan lagi dan begitulah seterusnya. Mengikut pekeliling, Kontrak PSH hanya boleh sehingga enam bulan.
.
Ok. Sekian perkongsian. Semoga bermanfaat. Silakan share kalau sudi. Tidak perlu meminta izin. Saya siarkan artikel semi formal ini sememangnya untuk menjadi rujukan orang lain.
Siapa kami? Geng HatikuSado of course.

Wassalam.

No comments:

Post a Comment