BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

January 01, 2016

Mencintai Diri Sendiri

Kagum dan menghargai nilai yang ada pada diri sendiri dalam diri kita sendiri sesuatu yang indah kerana dapat menumbuhkan cinta dalam diri dan menghargai setiap kehidupan kita. Setiap manusia itu memiliki nilai-nilai yang sangat berharga dalam dirinya. Sering orang tidak berpuas hati dengan diri sendiri dan cenderung membanding-bandingkan kemampuannya dengan orang lain. Seolah-olah kita tidak berpuas hati dengan apa yang ada dalam diri dan jiwa sendiri.

Diri sendiri.
Sangat berharga dalam kehidupan. Malah sangat berharga di mata Tuhan. Ibarat dua cermin yang saling berhadapan. Akan muncul siri pantulan tidak terhingga. Demikianlah juga apabila kita bercermin dengan diri sendiri.

Anda akan menemukan bayangan diri sendiri. Bayangan itu sebenarnya satu cerminan kekuatan anda yang luar biasa; ketakterbatasan yang memberi kekuatan untuk menhancurkan tembok yang membatasi kemampuan diri.Dalam bayang-bayang itu ada nilai-nilai yang selama ini terhalang oleh bayang-bayang citra diri yang salah, yang selalu mengatakan kepada dirinya,
'saya tidak berguna',
'saya tidak punya kemampuan seperti orang itu',
'saya tidak cantik/kacak',
'kenapa saya tidak seperti orang itu?'
.
.
Seakan-akan kita menegaskan diri kita adalah manusia yang lemah dan serba kekurangan. Tidak salah mengakui kelemahan diri, tapi tidak wajarlah jika kita menganggap diri kita sebagai lemah. Sedangkah setiap manusia itu sama. Yang berbeza hanyalah ilmu, amal dan iman mereka. Malah Allah telah menyatakan hal ini dalam Surah At-Tin (95:4).
"Sesungguhnya, kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya."

Kerana itulah kita sepatutnya Qanaah dan Syukur ke atas apa yang kita miliki.
Tapi...
.
.
.

"HIDUP SAYA, PILIHAN SAYA."
Indah bukan, apabila ada orang yang mengaku mampu berdikari dan bebas membuat keputusan sendiri. Teguh pendirian serta tindakannya sentiasa bersandarkan prinsip yang kuat.
Ada orang memilih untuk bertanggungjawab ke atas diri sendiri sehingga sanggup mengabaikan orang lain.
"Ini keputusan ku. Ini hidupku. Kau tidak berhak campur tangan. Aku bersedia terima setiap risikonya. Aku melihat hanya diri aku sendirilah yang layak membuat keputusan ini."

Percayalah. Kita tidak boleh menafikan peranan orang lain dalam hidup kita. Mengabaikan silaturrahim dengan orang lain adalah jalan pintas untuk kejatuhan episod hidup seseorang.
Memang kita mampu membuat keputusan sendiri. Sungguh kita mampu menemukan erti hidup sendiri. Tapi bukan bermaksud kita perlu menafikan peranan orang lain; ibu ayah dan sahabat. Apakah keputusan sendiri tidak akan menjejaskan hidup orang lain? Bertanggungjawab ke atas setiap tindakan kita! Sedangkan keputusan itu memberi kesan kepada orang lain. Di dunia ini bukan kita seorang diri sahaja yang diciptakan Allah. Sedangkan Al-Quran (36:36) menyatakan setiap penciptaan adalah berpasang-pasangan, tak kan kita pula yang mereput membuat keputusan sendiri.

Perlu kita lihat juga apa yang dinyatakan dalam Al-Quran..
" Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya. Kecuali orang yang beriman dan mengerjakan kebaikan;" (Quran, 95:5-6).

Memanglah kita diciptakan sebagai yang paling sempurna, tetapi menyendiri dan tidak mempedulikan orang lain bukanlah sesuatu yang dianjurkan dalam agama. Tambahan pula, kita ini ummat Nabi Muhammad S.A.W. yang ditugaskan Allah untuk menyampaikan dakwah Islamiyah. Dituntut bagi kita untuk mengamalkan sunnah Rasulullah - meneruskan usaha Baginda untuk menyampaikan dakwah.
.
Selamat beramal.
Wallahu'alam.

Jazakamullahu khairan kathira.

No comments:

Post a Comment