BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

January 25, 2016

Hukum Bahasa Arab dalam Ibadah

Orang Melayu.
Berbahagialah kamu lahir tidak mahir berbahasa Arab (Bahasa Al-Quran).
Kamu memperoleh banyak kebaikan kerana kamu (yang tidak faham bahasa Arab) mencuba sedaya-upaya kamu memahami Al-Quran dan bacaan-bacaan dalam solat.
.
Ada usaha di situ. Allah mengurniakan kebaikan untuk mereka yang berusaha memahami agama Nya.
.
.
Dalam Islam, niat memang lebih dirukunkan dalam solat. Sedangkan lafaz,  boleh dalam bahasa yang kamu fahami (Imam Khomeini R.A.).
.
Cuma ada beberapa hal yang kamu perlu fahami tentang kepentingan Bahasa Arab dalam ibadah.
1. Rasulullah S.A.W. mengerjakan ibadah dalam bahasa Arab. Jadi secara tidak langsung kita dapat pahala sunnah Nabi di sini. Siapa yang tak mau pahala lebih weii..

2. Islam diturunkan dalam bahasa Arab kerana audiens terawalnya adalah bangsa Arab Jahiliyah. Islam diturunkan dalam bahasa yang difahami oleh mereka agar mudah mereka menerima Islam. Tapi tu lah.. ada je bangsa Arab yang tidak mahu memeluk Islam.

3. Perjuangan dakwah Islamiyah Nabi menggunakan bahasa Arab. Secara peribadi, rasa rugi pula jika hanya beribadah dalam bahasa sendiri (kerana Allah Maha Mengetahui), sedangkan Rasulullah berdakwah menggunakan bahasa Arab. Secara tidak langsung, menggunakan bahasa Arab dalam ibadah satu bentuk penghargaan kepada kepayahan perjuangan dakwah Nabi dulu. Rasa diri ni macam sombong kalau enggan memahami bahasa Arab dalam ibadah. Itu pendapat peribadi je lah.

4. Bahasa Arab lambang penyatuan Islam di seluruh dunia. Islam sudah tersebar ke seluruh pelusuk dunia dan dianuti oleh masyarakat pelbagai bahasa. Selain arah kiblat, bahasa Arab inilah yang menyatukan ummat Islam semua. Buktinya, cuba bayangkan ketika mengerjakan ibadah haji di Tanah Suci Mekah, semua ummat Islam beribadah menggunakan bahasa masing-masing. Tak ke pelik nanti dengungnya apabila ummat Islam berzikir dalam bahasa masing-masing!. Islam menetapkan kita semua satu dan tidak terpisah-pisah. Bahasa Arablah yang menyatukan kita semua. Tak kanlah Islam di Jerman kena belajar bahasa Melayu semata-mata untuk bersatu dengan kita di sini? Maaf, sejarah Rasulullah telah lama tertulis dalam bahasa Arab. Jadi, jangan rasa terbeban mempelajari bacaan-bacaan ibadah dalam bahasa Arab. Lagipun pahala berganda beb! Kita yang tak faham arab, tapi bertungkus-lumus belajar Arab semata-mata kerana Allah. Syurga dijanjikan beb! Jangan lepaskan peluang ni. Allah dah bagi bonus untuk kita.

5. Menterjemahkan bacaan Al-Quran dan bacaan ibadah-ibadah lainnya ke dalam bahasa lain - cenderung untuk berlaku penyelewangan.
Jangan nafikan! Sejarah dah membuktikan dengan apa yang berlaku kepada Kitab Injil yang diterjemahkan dalam bentuk Bible. Maaf, sahabat-sahabat Kristian. Tapi ini apa yang dipercayai dalam Islam.
"Untukmulah agamamu dan untukkulah agamaku." (QS,109:6).
Allah telah menjanjikan Al-Quran akan dipelihara sehingga ke akhir zaman. Kerana apa? Kerana ummat Islam akan mempelajari bahasa Arab (yang digunakan dalam Al-Quran). Jadi, kita juga sedang memelihara kesucian Al-Quran apabila kita mempelajari lafaz-lafaz bahasa Arab baik dalam Al-Quran ataupun bacaan ibadah-ibadah kita. Sayang agama kita, jadi peliharalah sebaik-baiknya.
.
.
Walau apapun, Islam bukan satu agama yang memberatkan penganutnya dengan segala macam peraturan. Islam lebih mengutamakan nawaitu (niat). Bahasa bukanlah satu rukun dalam ibadah. Tidak ada masalah menggunakan bahasa lain selain bahasa Arab, tapi cuba perhalusi perkara-perkara di atas.
Gunakan bahasa Arab dalam solat serta memahami maksudnya, In shaa Allah lebih kusyuklah hendaknya. Pahala berganda lagi. Mengikuti sunnah Nabi, berusaha kerana Islam. Dan sudah tentu pahala melaksanakan solat. Tak kan tak nak pahala berganda kot!
.
Satu perkara lagi, IMAN merujuk kepada "Membenarkan melalui hati, melafazkan melalui lidah dan melaksanakan menggunakan anggota." Tak de pun sebut bahasa Arab.
Syarat masuk Islam pun tidak mewajibkan bahasa Arab.
Bahkan kalau rujuk hukum-hakam ibadah lain pun, tidak ada yang mewajibkan lafaz bahasa Arab (kecuali Mahzab Syafi'e yang mewajibkan lafaz solat dalam bahasa Arab).
.
.
Masya-Allah Tabarakallah.
Bertuahnya kita jadi orang Melayu yang menganuti agama Islam ini.
.
Wallahu'alam.
Jazakumullahu khairan kathira.

January 24, 2016

Meninggalkan Sahabat.

Iman manusia ada pasang surutnya.
Kita sendiri tidak tahu bila detiknya iman kita akan semakin berkurang sehingga kita jauh terpesong dari landasan yang Allah tetapkan untuk kita.

Maaf Sahabat.
Aku dah cuba untuk bertahan.
Aku dah cuba untuk menolak.
Tapi kisah dengan kamu tidak pernah surut.
Bahkan sehingga terbawa ke dalam mimpi.
Sehingga menyebabkan aku menangis seorang diri.
Takut siksa neraka. Takut kehancuran yang akan hadir di depan ku.
Bukan sekali beristiqarah. Banyak kali.
Akhirnya aku tetap memilih mengekalkan silaturrahim.
Tetapi diakhirnya aku yang takut dan sakit sendiri.

Cukuplah.
Aku sudah penat melawan.
Aku sudah penat berdiam.
Aku tahu siapa aku di hati mu dulu dan kini.
Maka aku memilih angkat kaki.

Pergiku bukan kerana membenci jasad kamu.
Aku cuma ingin uzlah dan tenangkan diri.
Berharap tautan tangan pada iman yang semakin tipis tetap teguh.

Sudahlah sahabat.
Selepas ini tidak usah lagi kau lambai aku dipinggir jalan.
Tidak usah lagi kau tegur aku bila aku makan bersendirian.
Kerana selepas ini aku akan menidakkan hadir mu.
Selepas ini aku akan anggap kau seperti angin yang lalu.

Allah tahu mengapa aku memilih untuk memutuskan silaturrahim.
Semoga Allah meredhai langkah ini.
Niatku hanya satu.
Aku tidak ingin terus membiarkan sehiris iman semakin rapuh.

Bismillahirrahmanirrahim.
Sodaqallahu'azim.
Jazakallahu khairan kathira.
MAFH - #AH7

January 17, 2016

MENGAPA PERLU MENCARI SEDANGKAN TAKDIR KITA DAH DITETAPKAN?

Kecik2 dulu aku sendiri pernah suarakan persoalan ini kepada Imam Masjid kampung aku. Iyalah. Dalam memahami Islam banyak perkara yang masih aku sendiri tidak tahu. Alhamdulillah para sahabat banyak berkongsi ilmu pengetahuan.

1. Berkenaan soal takdir yang telah Allah tetapkan tetapi mengapa masih perlu berusaha mencarinya.

Takdir, seperti jodoh, rezeki, ajal dan maut Allah memang dah tetapkan.  Dalam Ad-din Islamiyah sebenarnya tak elok mempersoalkan takdir Allah ni kerana boleh menggoyahkan akidah. Tapi demi pembelajaran.. tidak mengapa.. lagipun persoalan ini para sahabat selalu tanya ketika zaman Rasulullah. Tuntas sabda Rasulullah yang diriwayatkan oleh Imam At-Tarmizi lebih kurang begini..
-:: Dalam persoalan takdir.. Islam lebih titik beratkan usaha untuk dapatkan takdir Allah itu. Sebenarnya ilmu tentang takdir diwujudkan untuk menguji iman kita. Jadi kita memang perlu mencari. Kenapa? Dengan berusaha mencari apa yang Allah takdirkan, kita dapat menjana pahala dan meningkatkan iman.

"Dialah yg telah menentukan mati dan hidup kamu - utk menguji dan menzahirkan keadaan kamu, siapakah di antara kamu yg lebih baik amalannya. Dan Dia Maha Perkasa, lagi Maha Pengampun." (Al-Mulk [67] : 2)
.
Usaha mendapatkan takdir Allah dan ganjaran yang kelak diperoleh sebenarnya Allah dah firmankan dalam Al-Quran sebanyak 21 ayat (Surah Al-Lail [92]). Hayati setiap bait kata dalam surah itu. Kamu akan faham mengapa Allah mahu kita berusaha mendapatkan takdir Nya.
- Hidup di dunia ini untuk beramal, bukan untuk mempersoalkan takdir.
- Jangan ditanya mengapa perlu berusaha, sedangkan semua dah ditakdirkan, tapi tanyalah apa yang kita perlu lakukan untuk mendapatkan takdir Allah itu.

2. Takdir yang telah ditetapkan Allah masih boleh diubah?

YA. Takdir Allah boleh diubah walaupun Allah dah tetapkan. Sesungguhnya Allah itu Maha Penyayang lagi Maha Mengasihani. Allah tahu bila kita tak suka dengan takdir tersebut. Tapi bagaimana hendak mengubah takdir? Sekali lagi Allah dah nyatakan cara mengubah takdir ini dalam Al-Quran, Surah Ar-Ra'd.
“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan [yang ditakdirkan pada] suatu kaum sebelum mereka [berusaha] mengubah keadaan [yang ditakdirkan pada] diri mereka sendiri.”(13:11).
.
.
Secara literalnya, manusia memang tak boleh ubah takdir yang Allah dah tetapkan secara terus. Allah satu-satunya yang boleh mengubah takdir tersebut kerana Allah pemilik ummul kitab. Tapi harus kita pasakkan di minda, Allah Maha Mengetahui dan Allah sentiasa menilai kita.
Jadi selamat berusaha ubah takdir sendiri.

3. Persoalan tentang jodoh. Mengapa kita jatuh cinta dengan bukan jodoh kita. Mengapa terjadi. Sedangkan Islam tidak menggalakkan hal ini. Bahkan Islam menekankan penjagaan ikhtilat. Sedangkan cinta itu anugerah Allah.

- Memanglah cinta itu datangnya daripada Allah, kerana cinta itu milik Allah yang kita pinjam sahaja. Dan sebenarnya cinta itu sebahagian daripada ujian Allah ke atas iman kita. Iman manusia ada pasang surut. Lemah iman, maka cinta itu akan jadi mainan Syaitan untuk mengheret kita ke Neraka.
.
Tentang cinta ni special sikit. Cinta yang mana satu anugerah Allah dan yang mana satu hanya godaan Syaitan semata-mata. Tak kisahlah kau couple islamik bagai, tetapi apabila kau leka beribadah kerana couple islamik itu.. maksudnya kau gagal dalam ujian Allah ini. Selamat menjadi sahabat baik Syaitan ke Neraka. Dan kau jangan hairan mengapa couple islamik mu itu bukan jodohmu.
.
Ditentukan kita jatuh cinta kepada bukan jodoh kerana Allah ingin lihat sejauhmana kita mampu redha dan ikhlas terhadap perpisahan yang Dia berikan. Ingat! Allah sentiasa berbicara dengan kita walaupun bukan melalui lisan.
.
Wallahu'alam. Selamat beramal.

January 03, 2016

PUISI UNTUK SI BODOH

PUISI UNTUK SI BODOH YANG MEMBODOHKAN DIRI.

Menjadi hamba cinta sanggup berkorban padahal sudah lama terbuang.

Sekejap je rasa.
Menjadi bodoh dan tidak berguna.
Hanya menurut tanpa berani menolak.
Entah mengapa kalah dan mudah mengalah.

Aduh mengapa bodoh dan bodoh lagi.
Sudah sedar diri dibenci dan tidak dikehendaki.
Hanya menjadi alat.
Alat apabila perlu.
Alat apabila bosan.

Makna bodoh inilah dia.
Menunduk pada yang tidak sepatutnya .
Ikhlas kamu. Ikhlas!
Jodoh kamu dengannya sudah tamat.
#bangkitkata

January 01, 2016

Mencintai Diri Sendiri

Kagum dan menghargai nilai yang ada pada diri sendiri dalam diri kita sendiri sesuatu yang indah kerana dapat menumbuhkan cinta dalam diri dan menghargai setiap kehidupan kita. Setiap manusia itu memiliki nilai-nilai yang sangat berharga dalam dirinya. Sering orang tidak berpuas hati dengan diri sendiri dan cenderung membanding-bandingkan kemampuannya dengan orang lain. Seolah-olah kita tidak berpuas hati dengan apa yang ada dalam diri dan jiwa sendiri.

Diri sendiri.
Sangat berharga dalam kehidupan. Malah sangat berharga di mata Tuhan. Ibarat dua cermin yang saling berhadapan. Akan muncul siri pantulan tidak terhingga. Demikianlah juga apabila kita bercermin dengan diri sendiri.

Anda akan menemukan bayangan diri sendiri. Bayangan itu sebenarnya satu cerminan kekuatan anda yang luar biasa; ketakterbatasan yang memberi kekuatan untuk menhancurkan tembok yang membatasi kemampuan diri.Dalam bayang-bayang itu ada nilai-nilai yang selama ini terhalang oleh bayang-bayang citra diri yang salah, yang selalu mengatakan kepada dirinya,
'saya tidak berguna',
'saya tidak punya kemampuan seperti orang itu',
'saya tidak cantik/kacak',
'kenapa saya tidak seperti orang itu?'
.
.
Seakan-akan kita menegaskan diri kita adalah manusia yang lemah dan serba kekurangan. Tidak salah mengakui kelemahan diri, tapi tidak wajarlah jika kita menganggap diri kita sebagai lemah. Sedangkah setiap manusia itu sama. Yang berbeza hanyalah ilmu, amal dan iman mereka. Malah Allah telah menyatakan hal ini dalam Surah At-Tin (95:4).
"Sesungguhnya, kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya."

Kerana itulah kita sepatutnya Qanaah dan Syukur ke atas apa yang kita miliki.
Tapi...
.
.
.

"HIDUP SAYA, PILIHAN SAYA."
Indah bukan, apabila ada orang yang mengaku mampu berdikari dan bebas membuat keputusan sendiri. Teguh pendirian serta tindakannya sentiasa bersandarkan prinsip yang kuat.
Ada orang memilih untuk bertanggungjawab ke atas diri sendiri sehingga sanggup mengabaikan orang lain.
"Ini keputusan ku. Ini hidupku. Kau tidak berhak campur tangan. Aku bersedia terima setiap risikonya. Aku melihat hanya diri aku sendirilah yang layak membuat keputusan ini."

Percayalah. Kita tidak boleh menafikan peranan orang lain dalam hidup kita. Mengabaikan silaturrahim dengan orang lain adalah jalan pintas untuk kejatuhan episod hidup seseorang.
Memang kita mampu membuat keputusan sendiri. Sungguh kita mampu menemukan erti hidup sendiri. Tapi bukan bermaksud kita perlu menafikan peranan orang lain; ibu ayah dan sahabat. Apakah keputusan sendiri tidak akan menjejaskan hidup orang lain? Bertanggungjawab ke atas setiap tindakan kita! Sedangkan keputusan itu memberi kesan kepada orang lain. Di dunia ini bukan kita seorang diri sahaja yang diciptakan Allah. Sedangkan Al-Quran (36:36) menyatakan setiap penciptaan adalah berpasang-pasangan, tak kan kita pula yang mereput membuat keputusan sendiri.

Perlu kita lihat juga apa yang dinyatakan dalam Al-Quran..
" Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya. Kecuali orang yang beriman dan mengerjakan kebaikan;" (Quran, 95:5-6).

Memanglah kita diciptakan sebagai yang paling sempurna, tetapi menyendiri dan tidak mempedulikan orang lain bukanlah sesuatu yang dianjurkan dalam agama. Tambahan pula, kita ini ummat Nabi Muhammad S.A.W. yang ditugaskan Allah untuk menyampaikan dakwah Islamiyah. Dituntut bagi kita untuk mengamalkan sunnah Rasulullah - meneruskan usaha Baginda untuk menyampaikan dakwah.
.
Selamat beramal.
Wallahu'alam.

Jazakamullahu khairan kathira.