BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

December 14, 2015

Terlalu Rindu

Pernah tak rindu dengan seseorang sehingga kau rasa kau tak mampu buat apa-apa kerana asyik teringatkan dia?
Kalih kanan nampak muka dia.
Pusing kiri nampak muka dia lagi.
Tutup mata, muka dia lagi jelas.
Ahh.. Boleh jadi gila kalau benda ni berterusan.

Tak kisahlah kau buat macam mana sekalipun, kau tetap tidak tenang selagi tak nampak raut wajah orang yang dirindui.
Paling tidak pun dapat dengar suaranya. Cukup dah.

Gara-gara kau rindu kau sanggup tinggalkan semua kerja dan pergi bertemu dengannya.
Padahal alasan yang kau gunakan langsung tidak munasabah.
Malahan menampakkan ke*odohan diri sendiri.
Ermmm.. tak pe lah yang penting kau dapat menatap wajahnya.
Bangangnya. Bila kau jumpa dia, kau hanya mampu senyum.
Entah. Tetiba pulak saat itu otak jadi blank tak tahu mau kata apa.
Segala idea yang kau dah plan awal-awal sepanjang perjalanan tetiba hilang bila kau jumpa dia.
Aishhh!!.. Ini satu simptom kegilaan yang aku miliki sekarang.

Ahh.. tak mengapa. Yang penting kau dah jumpa dia.
Yang penting dapatlah kau lunaskan rasa rindu di hati.
Tak cakap apa-apa pun tak mengapa. Yang penting mata kau dah menatap sosok tubuh empunya badan yang dah mencuri hati mu.
Ajaibkan?? Selepas kau jumpa dia, segala beban yang kau tanggung entah berapa lama tetiba hilang macam tu je. Tetiba selepas jumpa dia kau jadi bersemangat untuk buat semua kerja.
Segala kekuatan yang dulu bersepai bersatu kembali dengan kau,
Bahagia tak terkira. Apatah lagi bila dia belai kau. Setakat satu lirikan senyum kecil pun bagimu sudah sangat bermakna. Rasa dunia ini kau yang punya.
"Terlalu rindu. Jujur aku terlalu rindu. Tiada lain selain rindu"

Hurm
Hurmmm..
Hurmmmm..
Ermmm,..

Honestly, aku tidak terlepas daripada masalah ini.
Bahkan sanggup mengatur langkah membazir kredit semata-mata untuk melunaskan rindu di hati.

Setiap kali aku rindu orang ni, aku terfikir satu perkara.
Mengapa ALLAH tak hadirkan rasa rindu seperti kepadaNya.
Mengapa aku lebih merindukan hambaNya berbanding DIA.
Aku silap ni. Aku sangat silap. Tak patut aku rasa begini.
Tapi serius.
Risau apabila memikirkan rasa rindu terhadap manusia melebihi rindu kepada ALLAH.
Adakah ALLAH tak rindu aku?
Adakah ALLAH sengaja membiarkan aku lemas dalam godaan dunia yang dihadirkan menguji iman ku ini?
Dan yang paling penting. Apakah aku ini tidak layak untuk merindui ALLAH?
Padahal hampir setiap hari aku bisikkan kepada diri sendiri.
Buat Come Back Awan. Come back ke tikar sejadah. Come back solat. Come back menurut perintah Tuhan mu.
Hatta berbanyak come back yang dilakukan, rasa galau terhadap satu manusia ini tidak pernah surut.
Bahkan semakin parah. Hampir setiap kerja yang dilakukan tidak pernah terfokus.
Sikit-sikit, jari godek handphone. Stalk FB, stalk Insta dan Twitter.
Gian nak tahu perkembangan hidupnya macam mana.
Hari ini ada tak dia mention aku dalam mana-mana akaun sosialnya.
Kalau ada... Allahu.. bahagia rasa hati. Kalau tiada.. pandai pulak pujuk diri cakap dia busy.
Yakin pulak dia tetap ingat aku.

Di sini punca masalah.
Apabila seseorang manusia itu lebih memikirkan manusia lain sehingga dia terlalai untuk mengingati Tuhannya.
Lalu dia semakin merasakan dirinya jauh. Tak kisahlah buat come back macam mana sekali pun.
Kalau masih mengagungkan rindu kepada manusia, pasti susah nak istiqamah buat come back tu. Lebih malang apabila orang tu langsung tak ingat tentang kau. Syok sendirilah senang cerita.

Risau tidak dirindui oleh manusia lain, padahal ALLAH sentiasa menanti hamba Nya untuk berdoa dan merayu kepadanya!
Resah gelisah hatinya merindu manusia lain sehingga sanggup berhabis duit dan tenaga hanya kerana ingin melepaskan rasa rindu.
Padahal ALLAH dah berikan Al-Quran untuk menenangkan setiap hati yang gundah.
Ya. Itu solusi terbaik.
Menyedari diri yang syok sendiri, sepatutnya sudah lama buat come back lebih istiqamah.
Siapa yang tak malu syok sendiri? Tepuk sebelah tangan tak berbunyi. Cubalah tepuk macam mana pun, tak kan ada bunyi. Kecualilah tetiba tyme tepuk terkena dahi sendiri. Tepuk dahi lah jawabnya.
Tanda menyesal kerana kau telah lama mensia-siakan diri sendiri.
Siang malam mu kau peruntukkan untuk menenangkan hati mu yang syok sendiri.
Memburu orang lain yang belum tentu cintanya untuk engkau.

Satu perkara yang kau perlu sedar.
Cinta sesama manusia memang begitu. ALLAH menciptakan manusia bersama nafsu.
Masing-masing ada keinginan hati yang ingin dilempiaskan.
Jadi jangan hairan kalau manusia lain tidak betah dengan kau.
Mungkin kau merimaskan baginya. Perasaan manusia itu ada pasang surutnya.
Walaupun dulu kamu akrab, tak semestinya keakraban itu akan berkekalan lama.
Sedangkan manusia itu sifatnya fana, apatah lagi perasaannya yang hanya secebis daripada realiti kewujudannya.

Jadi apa kata kau pulangkan galau tu kepada Tuhan yang menciptakan engkau.
Oh, ya! Sebut tentang penciptaan. Ini satu lagi bukti bahawa kita sebenarnya sudah lama memiliki satu cinta yang takkan bertepuk sebelah tangan. Bah kan sebelum kita lahir ke dunia, rasa cinta ini sudah wujud dan tak kan pernah menjadi syok sendiri. Tak kan pernah menjadi cinta yang bertepuk sebelah tangan.
Cinta apa itu? Cinta kepada ALLAH.
Mengapa cinta kepada ALLAH tak kan menjadi syok sendiri?
Sebenarnya ALLAH sudah lama mencintai kita. Cuma kita yang lupa.
Cuma kita yang sanggup menduakan cinta ALLAH. Bukan hanya menduakan. Mentigakan, menggempatkan dan ada yang banyak cintanya sehingga dia sendiri terlupa, siapa dia sebenarnya di kelilingi cinta-cinta fana yang ada.

ALLAH cinta kita. Cinta ALLAH tidak pernah sirna untuk kita.
Bukti cinta ALLAH, ALLAH cipta kita. Penciptaan kita satu contoh yang sangat kuat menunjukkan bahawa ALLAH mencintai kita. Siapa yang tak cinta ciptaannya. Apatah lagi ciptaan yang sebaik-baik kejadian. Sedangkan para saintis dan jurutera sanggup bersengkang mata bagi memastikan ciptaannya sempurna, dan kelak apabila siap, ciptaan itu menjadi cinta matinya.

Itu analogi manusia. Manusia yang dipinjamkan rasa cinta oleh ALLAH.
Lalu bagaimana pula keadaan cinta Sang Pemilik Cinta di seluruh dunia ini?
Bagaimana dalamnya cinta itu? Bagaimana kuatnya cinta itu?
Kerana cinta dan sayangnya ALLAH kepada kita..
Walaupun kita dah banyak kali berbuat dosa DIA tetap terima kita semula.
Walaupun kita dah banyak kali curang dengan cintaNya.
Dan kita pernah hilang tanpa  khabar.
Tidak pernah sekali pun kita terfikir untuk bertemu denganNya.
Dating lima kali sehari tidak pernah langsung  kita tepati.
Mungkin dah terlupa setiap temu janji itu.
Masya ALLAH, bertapa besarnya cinta ALLAH kepada kita.
ALLAH tidak pernah marah dan tinggalkan kita.
Bah kan ketika kita hilang, ALLAH tetap memerhatikan kita.
ALLAH tetap menjaga kita. Sedangkan kita risau dengan orang lain yang cintanya langsung tidak mampu menandingi cinta ALLAH untuk kita.
Bah kan ALLAH tetap menanti kita kembali kepada cinta NYA.
Dan ALLAH masih menerima kita dengan hati yang terbuka.
ALLAH tak pernah kisah bagaimana hitamnya pengalaman hidup sepanjang kita menghilangkan diri daripada cinta NYA.
Bah kan ALLAH memberikan kita hadiah sebagai penghargaan dan tanda keteguhan cinta ALLAH kepada kita. Bukti cinta ALLAH tidak pernah surut. Tetapi kita? Kita langsung terlupa wujudnya cinta itu untuk kita.
Tak hairanlah mengapa jadi separuh gila dengan  cinta yang syok sendiri.

Betullah cinta kepada ALLAH tidak akan pernah menjadi syok sendiri.
Mustahil untuk menjadi syok sendiri.
Rugilah bagi mereka yang tidak pernah merindui ALLAH.
Terlalu rindu kepada ALLAH. Tiada lain selain ALLAH yang dirindui.
Biarkan bulan dan bintang menjadi bukti cinta kita kepada ALLAH.
Rugi? Jangan risau. Tak kan pernah!
ALLAH cuma mahu kita tetap setia kepadaNYA.
Kelak apabila setia, ALLAH akan berikan apa sahaja yang kita  nak tanda cinta ALLAH untuk kita.

Allah yang mencipta kita. Allah cipta kita kerana Allah cinta kita. Cinta Allah kepada kita tidak mampu ditandingi oleh sesiapa pun termasuklah ibu yang melahirkan kita. Rahim ibu mungkin boleh memberikan sejuta cinta namun cinta dari Ar-Rahim itu tidak terkira, tidak mampu diungkap dengan angka.
Jadi, solusinya ialah… Cintailah Ilahi, maka anda tidak akan syok sendiri!

Wallahu'alam.

No comments:

Post a Comment