BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

September 09, 2015

[CERPEN : PERJALANAN KE USM – Sebuah Diari kali pertama menjejakkan kaki di Semenanjung]

Assalamualaikum.
Maaf. Penulisan cerpen 'Hati Bukan Tisu' terpaksa dihentikan sementara akibat ketiadaan idea. Sumber rujukan kurang.. tak banyak cerita yang hadir di minda untuk mengarangkan cerita berunsurkan rainbow pride ni... Dah beria nak buat.. alih-alih kena writer block.
Sekarang ni saya sedang buat sedikit pembacaan dan penyamaran untuk menjiwai idea cerita 'Hati Bukan Tisu' ini.
Dan... here we go.. campak balik pengalaman ke USM.
#throwback sempena Minggu PPSL (kemasukan pelahar baharu) – Terima kasih PPSL USM.

 Jam 7.00 pagi, 30 Ogos 2012. Pagi ini aku kerja shift pagi di Pizza Hut Gaya Street. Hari terakhir kerja sebelum bertolak ke USM petang nanti. Awal pagi lagi sudah terpacak di hadapan pintu restoran. Hari terakhir begini perasaan bercampur-baur. Teruja meneruskan pengajian ke USM dan sedih kerana bakal meninggalkan sahabat-sahabat di Pizza Hut Gaya Street.
Alhamdulillah kerja sepanjang pagi itu berjalan dengan lancar. Manager sempat memberikan hadiah perpisahan. Hari terakhir di Pizza Hut disambut dengan sederhana. Cukup sahaja sekadar dibelanja Deli Wings dan sesi fotografi. Tepat pukul 3.00 petang, maka sahlah diri ini bukan lagi staf FOH Pizza Hut Gaya Street.
Dengan segera kaki diatur berlari meninggalkan perkarangan Pizza menuju ke quaters pekerja. Tanpa membersihkan diri, pakaian uniform Pizza Hut segera ditanggalkan lalu digantung dengan elok.
"Hadiah untuk Luffy. Nanti bagi dia ar Bos Daniel" sambil itu gigih menyarung seluar jeans dan t-shirt berkolar hitam. Semua uniform Pizza ditinggalkan tanpa dibasuh di dalam bilik itu. Maaf Luffy, aku tidak sempat basuh untuk kau. kalau nak pakai basuhlah sendiri. Sebenarnya Bos Daniel ingin sangat menghantar aku ke KKIA, tetapi dia akan masuk kerja pukul 4.00 petang nanti. Tidak mengapalah, bas henti-henti di Kota Kinabalu ketika itu masih berfungsi dengan baiknya.
Usai bersiap, aku segera menyambar beg galas berwarna putih yang padat dengan pakaian sepanjang pengajian di USM kelak. ya! Hanya satu beg galas putih sahaja yang dibawa menyeberangi Laut China Selatan untuk pertama kalinya. Pengalaman pertama menaiki burung besi. Pasti satu pengalaman yang mengagumkan. Tiba-tiba telefon Sony Ericsson kecilku berdering.
"Wei mangat di mana kau? Ndak lama tinggallah kau ni. Kami ni mau check in sudah!" bebel Myea di hujung talian.
"Sabarlah kamu. Aku baru habis kerja ni. Sama-samalah bah kita check in. Manalah aku pandai naik kapal terbang ni"
"Nah ceppat kau kalau kau ndak mau tinggal. Si Cheng tu di airport sudah.
"Kau?"
"Aku baru mau keluar dari rumah maccik ku ni"
"Babi!"

Aku ingat aku seorang sahaja yang lambat. Rupanya dia lagi lambat. Biasalah, fitrah perempuan. Myea dan Cheng. Hanya mereka berdua yang bakal menemani aku di lapangan terbang. Tidak ada sesiapa yang sudi mengiringi pelepasan meninggalkan bumi Sabah untuk kali pertamanya. Keluarga nun jauh di Semporna. Kami hanya berhubung melalui telefon sahaja.Tidak seperti Myea. Cheng juga senasib dengan aku. Tetapi dia ada cewek yang sudi hantar. 'Oh, sadisnya hidup ku ni!' Dalam rungutan segera mengatur langkah seribu dari Gaya Street menuju ke  Terminal Bas Wawasan yang jaraknya lebih kurang 700 meter. Peluh sudah mula berjejeran di dahi. Kalut-kelibut dan kelam-kabut semua dirasai ketika itu.

Lebih kurang pukul 3.45 petang, bas mini menuju ke KKIA mula bergerak. 'Oh paccik bas please..pandu laju sikit. Aku lambat sudah ni' Sesungguhnya pak cik bas ketika itu sengaja menguji kesabaran dan kelancangan mulut untuk memaki hamun.

Setibanya di KKIA, Cheng yang berbaju ungu sudah terpacak di sana. Belum lama aku tiba, Myea menyusul dengan sebuah troli yang padat dengan bagasi-bagasinya.
"Banyaknya lah barang mu Myea.. aku satu beg saja"
"Wei mangat. Kita tu empat tahun kok di sana"
"Iya Sul. Terlampau sikit pula barang mu tu" Cheng mencela.
"Naa.. apa boleh buat. Ini jak barang ku di KK ni. Jomlah kita check in. Nanti lambat pulak"

Kali pertama check in flight. Ketika itu masih lagi sangat jahil tentang hand carry. Malah tidak tahu apakah benda itu. Dan kejamnya staf AirAsia ketika itu sengaja mengikis duit kami yang rata-rata kali pertama menaiki flight.
"Bukan kalau beg begini boleh dibawa naik atas kah?" tanyaku
"Ndak boleh tu dik. Semua mesti dikasi masuk dalam kargo"
Aku dah lah belum luggage.
"Berapalah kena cas?"
"RM 50 jak" RM50? Wei aku cuma ada RM150 ni. Apa aku mau makan nanti di USM.
" Nah ngam la tu. Aku pun kena lambah bagasi ni. Patak-pataklah kita. Aku 50, si Cheng 50 kau pun 50" Cadangan Myea sangat bernas ketika itu. Kami berdua hanya mengikut. Myea boleh dikatakan berlagak pandai ketika itu, sedangkan dia juga kali pertama menaiki kapal terbang seperti kami berdua. Tetapi sikap proaktif Myea sebenarnya berjaya menenangkan rasa gementar di hatiku.

Saat memasuki kapal terbang, kami sempat bergaduh untuk berebutkan kerusi di tepi tingkap. Kalau nak dikata kampungan atau kolot, tidak mengapa. Ini pengalaman dan kenangan kami. Penyelesaiannya...rujuk tiket flight. Yess! Aku menang. Seat aku 16A. Rupa-rupanya pergaduhan tadi sia-sia kerana pemandangan di luar terhalang oleh sayap kapal terbang...dan...malam..semua gelap tak nampak apa. Bagaimana perasaan ketika kapal terbang mula berlepas sangat sukar digambarkan. Yang pasti ketika itu terbayang sedutan kemalangan kapal terbang dalam Final Destination 1. Celaka punya movie. Kau buat aku paranoid.
"Lampu-lampu tu apa ar..?" tanya ku apabila tanah Semenanjung mula menampakkan dirinya.
"Ndak tau. Mungkin pantai." jawab Myea.
"Jadi mana Melaka?"
"Iya ar.. mana Melaka? KL pulak di mana?"
"Di mana sudah kita sekarang ni Cheng?"
"Aku pun ndak tau. Mungkin di atas Terengganu"
(Rupa-rupanya lampu-lampu jalan yang kami ingatkan pantai itu adalah Lebuhraya Utara-Selatan)

Jam 11.30 malam. Kami selamat mendarat di LCCT. Akhirnya, kaki ini berjaya dipasakkan di bumi Semenanjung yang selama ini hanya dilihat melalui kaca televisyen. Alhamdulillah. Begini rupanya rasa menjadi musafir. Berkelana demi menuntut ilmu. Kami melabuhkan punggung masing-masing di atas kerusi yang setentang dengan pintu keluar Balai Ketibaan LCCT.
“Kawan ku cakap dia on the way sudah ambil kita. Jadi kita tunggulah” kata Myea.
30 minit berlalu, kelibat kawan Myea masih belum tiba.
“Bestnyalah kita ni sambut merdeka di airport” Cheng berseloroh memecahkan kesunyian. Saat itu LCCT sudah mula lenggang. Selain kami, masih ada satu keluarga yang sedang tidur di kerusi sebelah.
“MERDEKA! MERDEKA! MERDEKA!” Cheng menjulang tangan kirinya sebanyak tiga kali. Aku dan Myea hanya memandangnya sepi. Masing-masing sudah mula dibelenggu rasa mengantuk.
“Lambat pula kawan mu tu Myea. Cakap on the way sudah” rungut ku. Antara kami, aku yang paling suka merungut.
“Diorang dari Port Dickson kok tu”
“Patutlah bah ni. Ndak lah kau bagitau gerak awal-awal. Ini tidak. Ditelefon bila sudah kita sampai.”
“Jauhkah Seremban tu dari sini?” sekali lagi aku mengajukan soalan yang jelas menunjukkan aku kali pertama tiba di tanah ini.
“Ndak tau. Kami ni pun macam kau juga first time sampai sini!” jawab Cheng.
Hampir satu jam setengah kami menanti, akhirnya kawan Myea tiba dengan menaiki Proton Waja silver.
“Maaf ye lambat. Jalan agak jammed tadi” ujar kawan Myea. Lelaki berbaju hitam dan lengkap berketayap putih. Alhamdulillah. Perjalanan ke Port Dickson tidaklah sejauh yang kami sangkakan sehingga menyebabkan kami menunggu lama. Saat itu, masing-masing sudah membayangkan katil yang empuk untuk berehat.
Rupa-rupanya, kawan Myea ini budak Politeknik. Kami bertiga dipisahkan. Myea akan bermalam di rumah sewa perempuan dan kami berdua menginap di rumah kawan Myea. Lebih kurang 15 minit berlalu, Cheng menerima mesej daripada Myea.
“Beraninya lah pula si Myea ni!” ujar Cheng.
“Kenapa?”
“Rupanya orang ni dia baru kenal di Facebook jak. Bukannya kawan lamanya pun”
“Naaa raaang.. dijuallah kita ni” sekali lagi fikiran negatif mula berkembang di minda ku. Mendengar khabar itu, rasa mengantuk segera hilang rasa mengantuk. Masing-masing risau dengan nasib diri yang kali pertama menjejakkan kaki ke bumi Semenanjung ini. Pelbagai bayangan negatif mula memenuhi segenap mindaku. Kisah-kisah yang difilemkan dalam drama-drama melayu semakin membuatkan aku paranoid. Adakah kami ini akan diperdagangkan atau orang-organ kami akan dijual di pasaran gelap?? Sesungguhnya ketika itu hanya ALLAH sahaja yang tahu bertapa risaunya hati saat itu.
Malam itu berlalu dengan aman. Lebih kurang pukul 2.00 petang, kami bergerak ke terminal bas Seremban. Dari Seremban, kami akan menaiki bas menuju ke Pulau Pinang. Sebelum meninggalkan kami, kawan Myea sempat membelanjakan sarapan untuk kami. Sikapnya ini telah membuktikan bahawa tanggapan kami terhadapnya meleset. Sesungguhnya dia adalah orang yang baik. Kami berdosa kepadanya kerana berfikir yang bukan-bukan tentangnya.
Bas bergerak meninggalkan tanah Seremban dalam pukul 3.30 petang. Aku sangat terkejut melihat keadaan bas yang tidak ada tandas. Di Sabah, bas-bas perjalanan jauh seperti ini selalunya akan disediakan tandas untuk penumpang. Jadi, bagaimana nanti kalau tetiba aku nak buang air kecil?
Sepanjang perjalanan itu, aku hanya mengira berapa negeri yang dilalui sambil memikirkan masa depan yang bakal dilalui di USM kelak. Langit baru mula gelap walaupun jam sudah menunjukkan pukul 7.00 malam. Aku memang sudah maklum dengan perbezaan keadaan matahari itu. Jadi bukanlah sesuatu yang menerujakan aku. Tetapi mesej yang Misiah hantar ketika kami baru sahaja melalui Ipoh sangat menerujakan aku.
‘Wahhhhh.. jambatan Pulau Pinang... bestnyaaa’
Ringkas, tetapi sudah cukup membuatkan hati aku melompat teruja tidak sabar menjejakkan kaki ke USM.
“Nantikan bila kita sampai di terminal bas Penang, siapa mau jemput kita ar?” Myea mencetuskan persoalan yang kami langsung tidak terfikir.
“Cuba kau tanya si Mis Sul. Siapa jemput diorang.” Cadang Cheng. Aku dengan segera menelefon Mis.
“Mis, kamu dulukan siapa jemput kamu?”
“Kami ndak terus pigi USM. Kami tinggal si Hotel Anggerik dulu dengan si Suzie”
“Naa siapalah mau jemput kami di terminal bas nanti ni? Jauhkah tu dari USM?”
“Manalah aku tau. Kamu cuba contact PPSL.”
“PPSL? Apa tu?”
“PPSL ni diorang yang akan sambut budak-budak baru. Nanti kamu cakaplah kamu turun di terminal bas. Nanti diorang datang ambil kamu” Aku masih tidak faham tentang PPSL itu. Tapi tidak mengapa, yang penting ada orang yang akan sambut kami.
“Kau ambil nombornya ni. Namanya Abang Helmi”
Usai bercakap dengan Misiah, aku segera menelefon Abang Helmi.
“Assalamualaikum, boleh saya cakap dengan PPSL Abang Helmi?
“Ya saya bercakap. Siapa ni?” lega mendengar suara Abang Helmi.
“Saya Ahmad dari Sabah ni bang. Kami pelajar baru ni. Bolehkah abang ambil kami di terminal bas Pulau Pinang nanti? Sebab kata kawan saya nanti akan ada PPSL sambut pelajar-pelajar baru.”
“Oh, boleh! Adik di mana sekarang ni? Terminal bas yang mana satu ye adik? Seberang ke dalam pulau?”
“Saya pun tidak tahu kami di mana ni bang” terdengar suara Abang Helmi tergelak.
“ Adik cuba tengok keliling, ada nampak RNR apa?”
“Semua hutan ni bang.” Aku malu nak bertanya apa benda RNR tu. Cheng dan Myea hanya menjadi pemerhati yang setia.
“Kejap bang, saya tanya orang lain” “Myea kau cuba tanya”
“Kata pak cik depan kami ni, sekarang ada di Juru sudah”
“ Oh, dah dekat tu! Adik turun terminal bas mana nanti?”
“Tidak tau bang. Tapi dalam pulau mungkin. Sebab kami nanti naik jambatan ni”
“Oh okey! Adik ada berapa orang semua?”
“Tiga”
Selesai perbualan dengan Abang Helmi, kami dapat menarik nafas yang lega. Terima Kasih Allah kerana mengutuskan manusia yang dapat memudahkan perjalanan kami menuju ke gedung ilmu. Sungguhpun ketika itu aku sendiri tidak memahami apa itu PPSL, tetapi kehadirannya memudahkan kami.
“Wahhh.. jambatan Pulau Pinang” ujarku. Kami masing-masing menjengahkan kepala ke tingkap bas untuk menikmati pemandangan Pulau Pinang yang cantik dihiasi lampu jalan. Pemandangan yang kali pertama kami saksikan. Benarlah kata Misiah, Jambatan Pulau Pinang memang cantik. Saat terleka menikmati pemandangan Jambatan Pulau Pinang, tiba-tiba telefon aku berdering. Abang Helmi menelefon.
“Dah sampai mana dik?”
“Atas Jambatan Pulau Pinang bang. Cantiknya..” ujarku. Jelas seperti rusa masuk kampung.
“Okey. Abang dah ada di Terminal Bas Sungai Nibong ni. Nanti kalau dah sampai call abang ye”
“Baik abang. Terima kasih bang. Sorry menyusahkan.”
“Eh, tak pe dik! Dah memang tugas kami sebagai PPSL”
Lebih kurang pukul 1 pagi. Kami tiba di Terminal Bas Sungai Nibong. Abang Helmi dan seorang pak cik sedang menyambut kami.
“Eh, sikitnya barang korang dik!” Kami hanya tersenyum. Masing-masing keletihan.
“Adik-adik dapat desa mana ni? Ada yang dapat Indah Kembara?”
“Tiada bang. Saya Aman Damai, Cheng dapat Cahaya Gemilang. Myea pula dapat Tekun”
“Oh! Abang sebenarnya PPSL Indah Kembara. Tetapi tak mengapa. Jom kita gerak.”
Rupa-rupanya, jarak antara Terminal Bas Sungai Nibong tidaklah sejauh yang aku sangkakan. Alhamdulillah. Perjalanan panjang menuju ke USM akhirnya bakal berakhir. Selepas melalui pelbagai pengalaman baru dan keterujaan, akhirnya letih terbalas apabila tubuh dihempukkan di atas tilam desasiswa kelak. Van putih yang kami naiki bergerak ke Cahaya Gemilang terlebih dahulu sebelum bergerak ke Aman Damai dan akhirnya ke Tekun. Myea orang yang terakhirnya dihantar ke desasiswa. Ketika melangkahkan kaki turun dari van, aku disambut oleh seorang lagi PPSL.
“Oh, Si Rasul bah ni!” Kak Justinah! Aku kenal dia hanya melalui Facebook. Senior seperguruan dengan Cikgu Masni.
“Okey, Jus! Aku serahkan adik ni dengan kau. Bye Adik!” Ujar Abang Helmi sebelum menghilang di perut van. Aku sempat lagi berfikir yang bukan-bukan tentang mereka. Semoga Myea berjaya tiba di desasiswanya dengan selamat.
“Kejap ar Rasul. Akak pergi panggil PPSL lelaki. Sebenarnya PPSL meeting bah sekarang. Kau tunggu di cafe ni dulu.” Ujar Kak Justinah. Aku hanya akur. Beberapa minit kemudian, datang seorang PPSL perempuan berbangsa cina.
“Rasul?” aku menggangguk.
“Saya hantar Rasul ke bilik. Sorry, PPSL lelaki semua sibuk. Entah ke mana.”
“Baik kak...”
“Panggil je Kak EE.”
Kak EE membawa aku ke bilik 022 di blok berhadapan dengan cafe. ‘Kecilnya’ Aku terkejut melihat bilik Aman Damai yang tidak seperti yang aku bayangkan.
“Aman Damai memang desasiswa paling buruk di USM ni.” ujar Kak EE, seolah-olah mengerti apa yang bermain di minda aku ketika itu.
“Nanti esok, awak datang bilik TV kat depan tu untuk buat pendaftaran. Kunci bilik nanti awak serahkan kat situ je. Bilik air di hujung sekali” Kak EE menunjukkan jari telunjuknya ke arah kiri.
“Okey. Terima kasih Kak EE” ujar ku tersenyum.
“Rehatlah dulu.”

Kak  EE berlalu. Akhirnya aku tiba di gedung ilmu yang akan menjadi rumahku empat tahun akan datang. Penat dan ingin tidur. Otakku kembali memikirkan kenangan manis perjalanan ke USM. Walaupun kali pertama menjejakkan kaki ke bumi Semenanjung, tetapi semuanya ALLAH permudahkan dengan mengutuskan insan-insan yang membantu kesusahkan kami bertiga. Bermula dengan kawan Myea yang baru sahaja dikenalinya di Facebook sehinggalah ke barisan PPSL yang sudah bersedia menyambut ketibaan kami, pelajar-pelajar baharu di USM. Entah bagaimana nasib kami bertiga tanpa mereka semua. Akhirnya, aku terlelap di atas katil yang tidak bercadar dan kasut yang belum ditanggalkan. Sesungguhnya pengalaman ini satu anugerah daripada ALLAH. Empat tahun mendatang pasti akan ada lagi cabaran. Hasbunallah Wanikmal Wakeel.

2 comments: