BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

September 17, 2015

CATATAN PICISAN HATI TENTANG PILIHAN RAYA KAMPUS USM (tidak berguna untuk orang lain)

Berakhir Pilihan Raya Kampus USM. Walau tidak terlibat secara langsung. Cukup hanya memerhati. 'Tense' PRK kali ini tetap dirasakan. Mungkin kerana masih ada sisa perjuangan yang masih bersarang di hati. Cuma sidang ini memilih untuk tidak menyertai kerana kita ada cerita yang tidak mungkin padam di hati.

Aspirasi USM.
Banyak kenangan dan pengajaran selama berkecimpung di dalamnya. Tidak kurang juga sakit di rasa. Kerana sakitnya, hampir memilih untuk bercuti dari pengajian. Untung Allah hadirkan seorang sahabat yang membisikkan semangat agar bangkit kembali. Sudi bersatu membantu dari jauh.
"Aku pun lepas ni tak nak terlibat dah, Wan."

Untuk engkau mantan sahabat.
Kerana persepakatan dulu aku memilih untuk terus tidak terlibat. Katanya janji untuk di kota. Tapi kau masih terlibat sama.
Tidak mengapa.
Mungkin ku bodoh berpegang kata. Sedangkan kau sudah berpasak perkasa. Bahkan menjadi pemegang cokmar perwira.
Bukan.
Bukan menyesal hanya memandang. Bukan kempunan untuk menyumbang. Adatnya hati mengota bicara.
Cuma mungkin setia mu lebih tinggi. Terima kasih atas prosa hikmah yang membantu awan tetap di langit sehingga ke hujung senja.

Kita bukan siapa-siapa.
Usaha hanya kilasan warna. Hari ini kelam, kelak warna lain berserak indah. Meroyan bersedih tiada guna. Silakan membina landasan baru. Kemenangan lebih utama.
Alhamdulillah.

Mantan sahabat.
Kini berbahagialah hidupmu. Kerana sudah lama ku tahu memang itu hajatmu. Cuma dulu tangga mu belum sempurna. Bahtera kini lebih selesa. Ku memilih tidak bersama kerana kau sendiri yang pernah berkata...
"Tak pe la Wan. Lagi bagus kalau kita undur diri. Tidak usah kusutkan kepala."
Maka ku naif menilainya.
Silakan bercuti di lautan indah.

Mungkin dibaca, mungkin kan tidak.
Cuma yakin dan pasti tidak kan luak.
Malah, lebih menyemai rasa meluat.
"Mengada-ngadanya budak ni!"

Ahh sudah!
Biar ku jalan dulu. Bukan hal aku.

Untuk yang menang, sila nikmati selagi ada, kerana sang mantan bakal merasa.
Kisah si mantan yang tidak berguna.
Semoga tidak seperti manis dan sepah.

MPP bakal dibentuk. Saksikan dengan mata siapa amanah dan siapa propa. Sang Mantan pun mula berjauh hati. Sedarlah zaman mu sudah berakhir.

Salam insomnia kerana merindukan mantan sahabat.
#jariBentukLove #SelamatkanIman
Bau Aspirasi tetap mewangi di hati.

~Awan Andai Dapatku Gapai
18 September 2015 | 4.44 a.m

No comments:

Post a Comment