BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

August 01, 2015

Diari di Persimpangan Neraka

Saat ini..
Tatkala diri terasa betul2 diuji.
Acap kali teringat.
"Ini semua perancangan Allah agar hati sentiasa terbebat dengan Nya"

Mana taknya.
Siang malam doa dilantunkan agar sentiasa dijaga dan dilindungi iman.
Agar selalu menjadi hamba yang tawadduk dan soleh.
Malangnya, dalam hati masih ada ruang yang diperuntukkan untuk Syaitan bermukim.
Dek kerana itu diri tidak pernah sepi melakukan dosa.
Apatah lagi apabila menyedari diri sendiri dalam lingkungan sepi.

Siang malam risau menjadi ahli neraka.
Tapi hari hari yang diberi menjadi pentas mempersembahkan dosa untuk dicatat kemas oleh malaikat kiri.
Biar yang kanan menangis melihat kemungkaran yang dilakukan dibalik tabir.

Allah itu Maha Melihat.
Bahkan tidak ada satu perkara yang tersembunyi daripada Nya.
Jahil itu bukan diri. Cuma mungkin lebih selesa menjadi munafik yang bertunjangkan topeng kebaikan hatta hati kian membusuk.

Memanglah wajar mengakui kesilapan sendiri.
Kerana menyedari bertapa fananya diri menjadi manusia.
Namun tidak wajar dijadikan alasan untuk terus melakukan dosa tanpa henti.
"Tidak mengapa, pinta taubat sentiasa dibuka. Selepas ini kita bertaubat."
Apalah ertinya keinsafan itu jika hanya bersifat sementara.

Ibadah dan Allah.
Jangan dijadikan kewajipan kedua.
Selalu menjadikannya perkara kedua selepas kehendak hati.
Sedangkan pada hati ada mukim Syaitan yang kian meluaskan jajahan.

Alhamdulillah, entri ini dikarang dengan keinsafan.
Tapi persoalannya, mengapa masih tega mencuekin hidayah yang Allah beri?
Untung Allah masih belum cuek dengan sikap kamu yang sering mencuekin Allah.

Kamu manusia yang memang tidak tau untung diri.
Kamu plastik!
Munafik dan fasik itu kamu!
Selagi kamu tidak membebat hati kamu sungguh-sungguh pada Pemberi Nyawa kamu.

No comments:

Post a Comment