BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

August 17, 2015

[CERPEN] Hati Bukan Tisu : Episode 2

....sambungan...


Petai. Selepas ini Afwan taubat akan memakannya semula! Beberapa kali dia cuba memaksa dirinya menelan tumbuhan tersebut. Belum lama selepas itu, mereka dipaksa untuk mencalitkan muka dengan kunyit. Afwan kemilih untuk memenuhkan ruang mukanya dengan kunyit tersebut. Lagaknya seperti memakai bedak sejuk. Bagi Afwan, setiap apa yang berlaku dalam hidup sehari-hari adalah pengalaman yang tidak mungkin akan terulang. Nikmatilah selagi mampu. Dek kerana itulah, Afwan cuba memujuk diri agar menikmati setiap detik bersama kenalan-kenalan baru dan lamanya itu.
Kumpulan mereka merupakan kumpulan ketiga terakhir tiba di stesen terakhir. Tatkala kumpulan lain sudah bersedia untuk menyiapkan tugasan terakhir, mereka baru terkedek-kedek mengumpulkan bahan yang diperlukan untuk tugasan tersebut. Paip PVC dan sebiji bola ping pong.
"Jangan buang kunyit di muka kamu! Aktiviti tak habis lagi. Kamu hanya rehat minum!" tempik Abang Samad, ketua aktiviti petang itu. Afwan yang ketika itu sedang beratur untuk membasuh muka terpaksa berpatah balik. Niatnya terpaksa dibatalkan walau ketika itu kulit mukanya sudah mula terasa sakit kerana sebatian kunyit dimukanya sudah kering.
"Muka rasa peritlah...." Bella mengomel sambil mencabut-cubit keping kunyit di mukanya.
"Boleh ke cabut macam tu je? Tak kena marah ke?" Fatin pula mencela.
"Entah! Saya cabut je." jawab Bella. Afwan hanya memerhatikan gelagat rakan sekumpulannya itu. Bella walaupun berumur 22 tahun dan berbadan agak montel, tetapi suaranya kedengaran seperti suara kanak-kanak berumur 12 tahun. Nyaring dan comel! Sedangkan Fatin pula di mata Afwan sebagai perempuan cantik yang cukup sifatnya. Fatin memiliki senyuman yang menawan, anak mata yang agak galak. Sesiapa yang melihat senyumannya pasti tergoda. Afwan suka melihat Fatin. Walaupun Afwan dan Fatin berada dalam tahun pengajian yang sama, namun Afwan baru sahaja mengenalinya dalam kem ini.
"Mana kunyit kat muka korang berdua ni?"sergah Kak Zana sambil mencekakkan pinggangnya. Di tangan kanannya baldi putih dicengkam kejap. Afwan tahu apa isi baldi tersebut. Cecair kunyit yang sebelum ini dicalitkan di muka mereka.
"Alaaa Kak Zana. Gatal.. takut muka kami rosak.." ujar Bella sambil tersengih. Ulahnya kelihatan lucu dan masih comel. Bella memang comel do mata Afwan.
"Tak de, Tak de.. pakai balik!" Kak Zana menghulurkan baldi putih yang berisi cecair kunyit tu. Kak Zana sengaja membuntangkan matanya. Sengaja menzahirkan sifat singa betina di dalam dirinya agar FSSB-FSSB menurut kata-katanya. Tetapi Afwan tahu bahawa Kak Zana sebenarnya antara staf universiti yang mesra pelajar. Cuma dalam kursus ini sahaja dia terpaksa melakonkan watak garang.
"Afwan! Calit semula muka awak tu. Dah kering!" baldi putih beralih arah.
" Saya tak tanggalkan pun Kak Zana.. tak acilah.. dia yang tertanggal sendiri." Afwan cuba memprotes. Dia yang dari tadi galak menggelakkan Bella dan Fatin rupa-rupanya turut terkena.
"Pakai je lah! Dah nasib awak"
Perlahan-lahan Afwan mencalitkan mukannya semula dengan kunyit. Padahal, kunyit di kulitnya dah mula tertanggal dan kering. Apabila kering, kunyit-kunyit tersebut akan terasa gatal. Hal itu yang menyebabkan mereka ingin segera membuang kunyit-kunit tersebut dari muka masing-masing. Dari kejauhan, Afwan melihat Zakir sedang bergelar ketawa bersama rakan sekumpulannya. Malik pula duduk memeluk lutut di atas bangku.
Afwan sendiri tidak tahu ketika itu dah pukul berapa. Matahari kelihatan masih gagah bercahaya di langit. Namun sudah mula condong 45 darjah dari ubun-ubun kepala ke arah barat. Dalam perkiraan Afwan, sebentar lagi pasti azan Asar bakal berkumandang. Tetapi mereka sedang berada di dalam hutan, sudah pasti azan tersebut tidak akan kedengaran. Afwan melepaskan nafas keluhan.
"Dalam kiraan 10, saya nak semua masuk dalam barisan kumpulan masing-masing!" tempik Abang Samad tiba-tiba sehingga menyebabkan Afwan  yang sedang meminum teh panasnya tersedak. Dengan kelam-kabut, semua FSSB beratur dalam barisan mengikut kumpulan masing-masing. Afwan, Zakir dan Fikri tidak terkecuali.
Apabila semua FSSB telah berkumpul, Abang Samad memulakan taklimat aktiviti di stesen terakhir tersebut.
"Nampak kan tiang bendera di hadapan dewan utama tu?" ujar Abang Samad sambil menunjukkan jarinya ke arah tiang bendera yang dimaksudkan. Semua peserta menoleh ke belakang lalu dengan serentak mereka menjawab ya.
"Saya nak kamu bawa bola-bola ping pong yang kamu ada ke dalam baldi yang di letakkan di hadapan tiang bendera tersebut. Kamu tidak boleh menyentuh bola ping pong tersebut. Jadi bagaimana caranya kamu nak lakukan?" Abang Samad menelan liur sebelum meneruskan taklimatnnya. Mungkin untuk membasahkan tekaknya sedikit.
"Gunakan kerjasama setiap kumpulan. Buat satu jambatan panjang menggunakan paip PVC yang dibekalkan dan biarkan bola-bola ping pong tersebut melalui paip PVC tersebut. Faham?"
"Kalau bola ping pong tu jatuh, macam mana?"tanya Afiq yang kebetulan penghulu kem kali ini.
"Kalau jatuh, ulang dari mula! Ingat! Kamu tidak boleh menyentuh bola ping pong tersebut. Kamu juga tidak boleh melepaskan paip pvc itu. Setiap orang wajib memegang paip PVC. Kalau ada sesiapa yang melanggar peraturan, semua akan di denda. Penghulu dan Ketua-Ketua Kumpulan datang depan." Afiq selaku Penghulu dan Hairul selaku Ketua Kumpulan 8 tampil ke hadapan bersama ketua-ketua kumpulan yang lain.
"Kamu dilarang bersuara. Setiap arahan hanya akan dikeluarkan oleh Penghulu dan Ketua Kumpulan". Pada hemat Afwan, aktiviti kali ini tidak jauh berbeza dengan aktiviti kem FSSB yang lepas. Hanya instrumen untuk memindahkan bola ping pong sahaja yang berubah. Jika dahulu, mereka menggunakan 3 batang straw dan 2 batang lidi, tapi kini mereka hanya menggunakan sebatang paip PVC yang sebesar lengan Afwan. Namun, konsep permainan masih sama. Keadaan kali ini pasti lebih sukar kerana mereka akan bersesak-sesak menyentuh paip tersebut. Nampaknya, ikhtilat semakin sukar dijaga dalam edisi kali ini.
Afwan mula merasakan aktiviti ini membosankan apabila bola ping pong acap kali terjatuh, dan acap kali itu juga mereka diarahkan untuk baring di atas tanah dalam lebih kurang 10-20 saat. Aktiviti ini pada dasarnya seronok, tetapi mungkin disebabkan oleh pengulangan konsep dan juga kulit muka yang terasa perih akibat calitan kunyit yang sudah mula mengering. Saat itu, Afwan sudah mula terlupa kegusaran hatinya kepada tindakan Fikri tengah hari tadi. Mindanya terfokus untuk mematuhi peraturan permainan tersebut dan juga menjaga batas-batasnya bersama rakan berbeza jantina. Afwan tidak kisah jika terpaksa bertindih-tindih dengan rakan lelaki tetapi masih mampu menjaga batas aurat sesama wanita. Gara-gara terlalu mematuhi peraturan, Afwan bahkan sama sekali tidak berani untuk melepaskan cengkaman tangannya dari paip PVC.
"Kamu kena bergerak pantas, kalau kamu lambat, lambat jugalah kamu makan! Penghulu macam mana kamu atur budak-budak kamu ni? Dah lebih sejam kamu buat ni. Separuh pun tak sampai" sekali lagi kedengaran suara Abang Samad memprovok Afiq. Jelas di raut wajah Afiq bait-bait tekanan akibat provokasi tersebut. Sebenarnya bukan sahaja Afiq yang merasakan hal tersebut, hampir semua peserta turut mengalami apa yang Afiq alami. Tertekan, panas, pening dan ingin menyiapkan aktiviti itu secepatnya.
Jam menunjukkan pukul 5.30 petang. Jarak titik permulaan ke tiang bendera lebih kurang 300 meter sahaja. Dalam perkiraan Afwan, mereka sudah berjaya menyiapkan separuh daripada jarak yang diperlukan. Fikri di sebelah kanannya hanya mendiamkan diri. Akur dengan peraturan aktiviti.
Afwan merasakan kulit mukanya terasa gatal akibat  cairan kunyit yang dah mula lekang di mukanya. Dengan sedaya-upaya, Afwan cuba menguis-nguiskan mukanya ke lengannya agar lekang kunyit tersebut tertanggal. Tetapi dia gagal kerana pergerakannya terbatas kerana terhalang oleh bahu Fikri yang berada di sebelah kanannya. Berkali Afwan cuba meletakkan dahinya ke lengannya sendiri, tiap kali itu juga dahinya tersentuh bahu kiri Fikri. Fikri yang menyedari hal itu segera berpaling menghadap Afwan.
"Mari aku tolong kau" ujar Fikri lalu melepaskan pegangannya di paip PVC

August 05, 2015

[CERPEN] Hati Bukan Tisu : Episode 1

SEMUA YANG TERCATAT DALAM CERPEN INI HANYALAH FIKTIF SEMATA-MATA YANG DISATUKAN DENGAN ADAPTASI PENGALAMAN, PEMBACAAN & PEMERHATIAN. SETIAP KISAH DIKARANGKAN SEMOGA MENJADI SEMPADAN UNTUK SEMUA. JIKA ANDA TIDAK SENANG HATI DENGAN KANDUNGAN CERITA INI, DIPERSILAKAN TEKAN BUTANG KELUAR. TERIMA KASIH SUDI SINGGAH. JANGAN MENILAI MEMBUTA TULI KERANA APA YANG ANDA BACA & FIKIRKAN TIDAK SEMESTINYA TEPAT.
Malam itu sekali lagi mesyuarat kesatuan diadakan. Seperti kebiasaannya Afwan hanya mampu melihat dan bersabar. Sudah beberapa malam Afwan merasakan bahawa dirinya sentiasa disisihkan dalam mesyuarat ini. Mesyuarat ini untuk gerak kerja, tetapi mengapa perlu masih ada info yang ditapis dan perlu diadakan mesyuarat susulan? Persoalan-persoalan inilah yang acap kali muncul dibenak Afwan setiap kali mesyuarat selesai. Termasuk kali ini, sudah empat kali hal yang sama berlaku.
Afwan melepaskan hembusan nafas berat. Cuaca pada malam itu seolah-olah memahami gundah di hatinya. Kelam dan tidak berbintang. Afwan mengarahkan pandangan ke arah klinik yang terletak di hadapan biliknya. Otaknya masih ligat memikirkan hal yang berlaku semenjak kebelakangan ini. Komitmen dalam kesatuan ini menyebabkan dia sanggup untuk tidak pulang ke kampung halaman kerana ingin mencurahkan tenaga demi gedung ilmu yang dicintainya. Namun, situasi yang berlaku saat ini menyebabkan dia hendak berputus asa dan menarik diri. Kalau bukan kerana Pak Rahim, sudah lama dia angkat kaki. Pak Rahim masih menunjukkan rasa percaya kepada Afwan tentang kesetiaan Afwan kepada kesatuan ini. Pak Rahim jugalah yang banyak memberinya kata semangat agar tidak terlalu berjauh hati. Dengan berbekalkan nasihat Pak Rahimlah Afwan tetap teguh melaksanakan tanggungjawab.
Esok hari Afwan akan mewakili universitinya dalam perkampungan kebangsaan kesatuan ini. Perkampungan inilah yang membulatkan tekad Afwan untuk meninggalkan kesatuan ini. Walaupun beribu nasihat Pak Rahim curahkan, namun Afwan tetap enggan mempedulikannya. Hatinya tekad untuk undur diri. Bait-bait kata Tuan Penceramah yang menyebabkan Afwan menjadi segan untuk terus berada dalam barisan kesatuan ini..
" Masalahnya apabila ada orang dalam yang kita syak sebagai agen rahsia.. hal ini akan menyebabkan gerak kerja kita terganggu. Bahkan boleh melemahkan. Jadi pilih pasukan kamu dengan berhati-hati"
Sentap. Hanya itu yang mampu Afwan ungkapkan untuk menggambarkan keadaan hatinya saat itu. Usai sesi ceramah itu, Afwan lantas mengambil keputusan untuk keluar dari semua kumpulan alam maya yang mengaitkannya dengan kesatuan tersebut. Bukan kerana benci atau marah, tetapi Afwan memikirkan kebaikan kesatuan agar gerak kerja dapat dilaksanakan dengan lancar. Berat hati? Sayang? Perkara seperti ini memang tidak lekang di hati Afwan. Cuma kerana tidak sanggup bertahan dalam arena perang persepsi ini Afwan memilih untuk tarik diri.
"Hoi! Fikir apa termenung jauh ni?" Zakir mengejutkannya. Habis bersepah semua lamunan hati Afwan tentang peristiwa dua minggu yang lalu. Afwan hanya mampu melemparkan senyuman kelat sambil menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan sahabatnya itu. Zakir. Sahabat yang banyak mendampinginya sejak kali pertama menjejakkan kaki ke universiti ini. Zakir menjadi tempat untuk berkongsi semua kegundahan hati termasuk masalah cinta yang menimpa. Zakir juga melakukan hal yang sama. Mereka saling melengkapi antara satu dengan yang lain. Wang bukanlah satu masalah dalam persahabatan mereka. Jika hari ini Afwan ketiadaan wang untuk mengalas perut, Zakir pasti akan menghulurkan wang untuk Afwan. Begitu juga sebaliknya. Sahabat sampai Syurga saat ini bagi Afwan adalah Zakir. Walaupun begitu, Zakir masih belum mampu untuk membantu Afwan untuk bangkit kembali daripada kekelaman akibat kesatuan yang disertainya sebelum ini. Zakir sebenarnya tidak mahu terlibat dalam kesatuan yang Afwan sertai. Tambahan pula, Zakir lebih selesa untuk hidup dengan cara sendiri tanpa terikat dengan sebarang komitmen. Dalam masalah yang satu ini, Zakir hanya mampu melihat tanpa memberi sebarang kata semangat untuk Afwan. Bagi Zakir, apa yang berlaku sekarang adalah pengalaman bagi Afwan. Afwan sendiri yang memilih jalan yang dilaluinya, jadi biarlah dia melaluinya sendiri sambil mengenal erti hidup. Afwan sendiri tidak mahu berkongsi bebanan minda yang dihadapinya dengan Zakir kerana Afwan sedar bahawa Zakir tidak berminat dalam hal-hal seperti ini. Akhirnya, Afwan memendamnya seorang diri.
"Lama dah sampai?" tanya Zakir lagi.
" Setengah jam jugalah" balas Afwan selamba.
"Kenapa kau tak naik bas lagi?" Zakir bertanya lagi.
"Aku tunggu kau lah. Dah kau minta aku tunggu, aku tunggu je lah"
"Hahaha. Dah jom naik. Harapnya masih ada tempat kosong di bahagian belakang. Aku malas duduk di bahagian depan"
Hari ini 20 Ogos. Mereka berdua terpilih menjadi Fasilitator Sambutan Siswa Baharu (FSSB) dan terpaksa menghadiri kursus latihan selama seminggu di Pulau Kapas, Terengganu. Tahun ini merupakan tahun kedua Afwan berkhidmat sebagai FSSB sedangkan Zakir baru kali pertama menikmati pengalaman ini. Tetapi, tahun ini menjanjikan satu pengalaman yang berbeza bagi Afwan. Satu pengalaman yang sukar diungkap bahkan oleh hati Afwan sendiri.
Selepas lebih kurang setengah jam lagi menunggu, semua FSSB telah mengambil tempat dalam 3 biji bas yang disediakan. Pelahan-lahan bas-bas tersebut meninggalkan perkarangan universiti lalu kemudiaannya memecut sehingga ke Terengganu. Sepanjang perjalanan, Afwan makin kerap memikirkan apa yang berlaku dalam hidupnya dua tahun kebelakangan ini. Kadang-kadang Afwan sendiri terfikir bahawa dia banyak mensia-siakan hidupnya dengan terlibat dengan komitmen bercabang-cabang sehingga tidak ada waktu untuk bersuka ria. Bahkan Afwan sempat terfikir bahawa dirinya adalah salah seorang budak 'nerd' dalam universiti. Nafas berat dihembuskan lagi untuk kesekian kalinya.
Afwan memalingkan kepalanya ke arah Zakir yang sedang terlena di sebelah kirinya. 'Untunglah nyenyak tidur' Getus hati Afwan. Bukannya hanya Zakir seorang diri yang tidur. 2/3 penumpang bas tersebut sudah lena dibuai mimpi.  Hanya beberapa orang sahaja masih berjaga sepertinya. Perjalanan dari universiti ke Terengganu mengambil masa lebih kurang 6 jam. Memang sesuai untuk melelapkan mata. Ketika itu, matahari sudah mula terpacak di perut langit. Afwan mengeluarkan set mp3 walkmen lalu memasangkan earphone pada telinganya. Beberapa saat kemudian, lagu Let Her Go dendangan kumpulan Passanger diputarkan memenuhi segenap deria pendengaran Afwan. Jari-jarinya rancak bermain di atas skrin telefonnya. Satu persatu gambar rakan-rakannya di laman media sosial Instagram dibelek. Kadang-kadang Afwan hanya memandangnya sepintas lalu kemudian beralih ke gambar yang lain. Tiba-tiba, gerakan jarinya terhenti apabila gambar selfie seorang budak lelaki yang berpakaian baju FSSB. @Fikri.AH7. Dengan rambut perang dipacakkan dan mulut dibuka luas. Afwan segera melihat profail akaun tersebut. Sebenarnya akaun ini sudah hampir sebulan menjadi rakan Instagram Afwan. Selama sebulan itu jugalah hampir setiap hari Afwan melihat gambar terbaru dimuat naik oleh akaun tersebut. Melihat koleksi gambar budak tersebut, terbit rasa cemburu di hati Afwan. Setiap gambar yang ditunjukkan jelas menggambarkan kebahagiaan di raut wajah budak tersebut. 'Happy Go Lucky juga budak ni' hanya itu yang mampu digetuskan oleh hati Afwan. Selang beberapa lama, Afwan menutup telefon lalu memejamkan mata. Akhirnya Afwan menyertai mereka yang sudah hampir sejam diulit mimpi.
_____________________________________________________________________________
Hari pertama kursus latihan. Lazimnya kursus-kursus seperti ini, setiap peserta akan dibahagikan kepada beberapa kumpulan. Afwan dan Zakir duduk dikumpulan yang berbeza. Sedang pegawai rancak membahagi-bahagikan kumpulan, Afwan hanya duduk sambil memeluk lutut. Suasana meriah dalam kursus itu langsung tidak berjaya menarik minatnya untuk terlibat aktif dalam aktiviti. Dalam minda Afwan sekarang hanya kosong. Kosong sekosong-kosongnya. Mungkin otaknya sendiri sudah penat memikirkan masalah yang dihadapinya. Menghadirkan diri ke kursus ini juga bukanlah dengan kerelaan Afwan melainkan hanya menemani Zakir sahabatnya.
Kini mereke sudah ditempatkan dalam kumpulan masing-masing. Sejak awal aktiviti lagi, Afwan hanya bertindak sebagai pemerhati pasif lalu melantunkan monolog di mindanya sendiri. Masih terdapat beberapa orang FSSB lama seperti dirinya. Pelajar-pelajar FSSB baru juga tidak kurang yang memang dikenalinya. Mata Afwan diarahkan tepat ke arah pentas. Di situ kelihatan Pak Rahim yang turut memandangnya. Seperti kebiasaannya, Pak Rahim akan membawa I-Padnya ke mana-mana sahaja. Bosan memerhatikan sekeliling, mata Afwan kembali diarahkan ke arah bulatan kumpulannya. Ada 13 orang kesemuanya. Masing-masing tunduk menghadap telefon di tangan. Antara FSSB lama yang sekumpulan dengannya adalah Safiq, Hairul dan Bella. Selebihnya Afwan langsung tidak mengenali mereka dan dia tidak berminat untuk berkenalan dengan mereka.
"Mana Kumpulan 8?" tanya Kak Fatimah, fasilitator yang mengelolakan pembahagian kumpulan itu. Afwan dan  ahli kumpulannya hampir sama-sama angkat tangan.
"Ambil ni seorang lagi ahli kumpulan kamu. Fikri." ujar Kak Fatimah lagi. Afwan langsung tidak mempedulikan gerangan yang sedang berjalan menuju ke arah bulatan kumpulannya. Dia lantas bangkit mengorak langkah ke tandas.
Tiba di tandas, Afwan segera mengeluarkan sebatang rokok lalu menghisapnya. Pelahan-lahan asap memenuhi kubik tandas. Afwan hanya mengibas-ngibas asap rokok yang memenuhi ruang mukanya. Asap dihembuskan lagi. Fikiran Afwan ketika ini hanya mengira detik untuk memulakan tugas sebagai FSSB.  Dia bosan dengan kursus ini kerana dia yakin modul latihan yang diberikan masih sama dengan tahun lepas. Pengulangan itulah yang membosankan Afwan. Lebih kurang 10 minit Afwan menghabiskan masa dalam kubik tersebut sebelum mematikan puntung rokok yang tersisa lalu mengunyah permen karet untuk menghilangkan bau rokok yang tersisa. Kemudian, Afwan mengatur langkah memasuki dewan semula untuk menyertai kumpulannya.
Semua peserta sedang berdiri dalam bulatan masing-masing. Afwan mengambil tempat di sebelah kanan Hairul. Sehingga saat ini, Afwan masih lagi belum memulakan sebarang perbualan dengan rakan sekumpulannya. Malah Afwan bercadang hendak menyambung kerja tak berbayarnya iaitu memerhatikan setiap tingkah orang di sekelilingnya. Keadaan dewan masih sama seperti tadi. Setiap kumpulan bising dengan suara-suara peserta berbual antara satu dengan yang lain. Kedengaran seperti bunyi dengungan lebah yang menggitari suasana. Jelajah mata Afwan terhenti pada susuk lelaki berbaju t-shirt hitam dan berseluar jeans berwarna kelabu asap yang betul-betul berdiri di hadapannya dan dalam bulatan kumpulannya sendiri. Susuk tubuhnya agak kurus dan dia seperti Afwan yang hanya memerhatikan sekeliling.  Kulit budak itu putih dan rambutnya yang agak serabai berwarna perang. 'Fikri.AH7?' getus hati Afwan. Budak inilah yang hari-hari menghiasi dinding Instagramnya dengan raut wajahnya yang ceria. Tapi, mengapa budak ni nampak muram? Tidak ada segarit senyuman terukir pada raut wajahnya.
'Betul ke budak ni Fikri.AH7? Rambut sama dah.' Afwan masih mengarahkan matanya ke arah lelaki tersebut. Lelaki itu kelihatan tidak selesa. Mungkin kerana dia menyedari tingkah lakunya diperhatikan.
'Betul la kot. Alaaa..manusia memang akan sampai waktunya tak ceria.'bisik hati Afwan lagi. Matanya masih dihalakan ke arah lelaki tersebut. Tiba-tiba, lelaki tersebut menoleh ke arah Afwan. Dia membalas tenungan Afwan. Pandangan mereka bertaut. Menyedari keadaan itu, Afwan menjadi kalut seketika, namun dia berjaya menyembunyikan reaksi tersebut dengan cara berjalan terus ke arah lelaki itu.
"Fikri.AH7?" tanya Afwan sebaik sahaja Afwan menghampirinya.
"Ya" balas lelaki itu ringkas. 'Betullah dia'. Afwan kembali ke tempatnya dan membiarkan lelaki itu tertanya-tanya dengan tindakan janggalnya sebentar tadi. Selepas memastikan identiti lelaki yang berada di hadapannya, Afwan bercadang kembali menyambung tugas tidak berbayar yang tergendala tadi. Tetapi, kali ini dia merasakan bahawa budak tadi iaitu Fikri asyik memerhatikannya. Pandangan Fikri menjadikannya serba salah dan agak kekok sebenarnya. Jadi untuk menghilangkan kejanggalan yang mula menggitari tubuhnya, Afwan mula memecahkan keheningan kumpulannya yang sejak tadi membatu. Sekurang-kurangnya dapatlah juga Afwan melupakan seketika masalah di mindanya dengan berinteraksi sesama ahli kumpulannya.
Aktiviti pagi itu berlanjutan sehingga ke tengah hari. Bermula daripada modul ice breaking sehinggalah pembentukan jati diri kumpulan, semuanya masih sama dengan tahun lalu seperti yang Afwan dijangkakan. Bosan.
Hari-hari yang dilalui sepanjang kursus tersebut tidaklah sebosan yang disangkakan oleh Afwan. Tambahan pula dia sekumpulan dengan Fikri yang sebelum ini hanya dikenalinya melalui laman Instagram sahaja. Betullah apa yang dijangkakan oleh Afwan selama ini. Fikri memang seorang pelajar yang 'happy go lucky'. Ulah Fikri banyak menghiburkan hati Afwan. Hampir tiap-tiap malam mereka berborak di kaki lima bilik setiap kali habis modul aktiviti malam bersama-sama beberapa orang FSSB yang lain. Afwan menggelarkannya sebagai Mesyuarat Menghalau Nyamuk. Mana taknya, kebanyakan yang turut serta melepak di kaki lima sehingga jauh malam adalah perokok-perokok. Antara mereka yang sering menghadiri 'mesyuarat' itu selain Afwan dan Fikri adalah Ikhwan, Alang, Adril dan Afiq. Apabila diimbas kembali, Afwan sendiri tidak ingat apa inti perbualan mereka sehingga bergelak ketawa walaupun dah jauh malam. Tiga hari berlalu, perkara yang sama mereka lakukan. Pernah Afwan cuba mengajak Zakir untuk menyertai mereka, tetapi Zakir menolak. Afwan faham bahawa Zakir memang tidak suka sangat berbual-bual kosong sehingga jauh malam ini. Gaya hidupnya lebih sopan berbanding Afwan. Rutin yang mereka lakukan ini Afwan anggap sebagai 'Membina Ukhuwah'.
Hari keempat kursus. Afwan duduk di tangga surau sambil menongmat dagu pada lututnya. Sebelum melaksanakan Solat Zohor sebentar tadi, berlaku satu peristiwa yang meninggalkan tanda tanya kepada Afwan. Tentang kawan barunya Fikri.
Mereka baru sahaja selesai makan tengah hari di dewan makan kem. Kali ini kumpulan mereka menjadi kumpulan pertama yang dilepaskan ke dewan makan kem. Jadi, tidak hairanlah mengapa mereka menjadi peserta yang paling awal selesai makan. Afwan dan Fikri mengatur langkah ke dorm penginapan. Sepanjang perjalanan, perlahan-lahan Afwan membuka rahsia hidupnya tentang kesatuan yang disertainya sebelum ini. Afwan masih ingat lagi, pernah sekali nama Fikri diutara dalam mesyuarat kesatuan. Dikatakan kononnya Fikri ini tidak sesuai dijadikan ketua kerana baran dan kemampuan Fikri untuk membuat keputusan. Ketika itu Afwan belum menge ali siapa Fikri maka dia tidak mengambil peduli tentang itu. Namun, selepas mengenali Fikri, barulah Afwan tahu bahawa Fikri sebenarnya ingin terlibat aktif dalam kesatuan ini, cuma dia masih belum diberi kepercayaan menjadi antara pembuat keputusan dalam kesatuan tersebut. Berbeza dengan Afwan, Afwan sebelum ini antara pembuat keputusan dalam kesatuan tersebut, tetapi entah badai dari mana datangnya tetiba meniupkan taufan kononnya Afwan ini adalah agen rahsia sehingga menyebabkan Afwan perlahan-lahan disingkirkan. Atas rasional inilah Afwan beranggapan bahawa nasib Fikri dengannya tidak jauh berbeza dalam kesatuan. Persamaan inilah yang menyebabkan Afwan mudah berkongsi masalahnya dengan Fikri.
"Tak mengapalah Wan. Kita tolong dari bawah je lah." ujar Fikri untuk menenangkan Afwan. Bahu Afwan ditepuk-tepuk olehnya.
"Kau masuk dululah Fikri. Aku nak pergi tandas." Afwan memberitahu. Usai dari tandas, iaitu ketika Afwan hendak ke katilnya untuk merehatkan diri, Fikri memanggilnya.
"Wan. Wan. Mari sini sebentar? Tengok ni." panggil Fikri sambil tangannya menunjuk ke arah papan lapis katil di atasnya.
"Apa dia?"
"Marilah." Afwan membatalkan niatnya untuk melepaskan lenguh di atas katilnya sendiri kemudian memilih untuk merebahkan diri di tepi Fikri yang sedang baring di atas katilnya sendiri.
"Tengok ni. Cuba teka benda apa ni?" tanya Fikri.
"Bodohlah kau Fikri" Afwan tergelak melihat lukisan yang ditunjukkan oleh Fikri.
"Bukan aku yang lukislah. Hari pertama aku dapat katil ni, lukisan ni memanh ada." nafi Fikri.
"Boleh percaya ke kau ni?"
"Betullah. Aku rasa budak PLKN yang lukis. Ni mesti kes gian nak tengok porno ni. Sebab tu dia lukis macam ni." teka Fikri.
"Hahaha. Pandailah kau. Tapi mungkin betullah. Sebab 3 bulan kot mereka tak dapat internet."
"Tu lah maksud aku. Mesti tiap-tiap malam dia asyik layan lukisan ni je kan. Hahaha."
"Kau dulu macam ni la kan? Kau dulukan PLKN!" Afwan sebenarnya dah mula berasa kurang selesa dengan tindakan Fikri apabila Fikri meletakkan tangan kirinya di atas dadanya. Sambil badannya diiringkan ke arah Afwan. Lebih-lebih lagi ketika itu hanya mereka berdua berada di dalam dorm tersebut kerana peserta lelaki yang lain masih makan. Afwan mula mengatur strategi sekiranya Fikri melampaui batas-batas sebagai muslim. Afwan mula berfikir yang bukan-bukan tentang Fikri. Budak baru dikenali selama empat hari. Tiba-tiba Afwan terfikir, 'Mungkin benda ni normal kot bagi dia. Tiada apa-apalah. Jangan risau dia masih waras. Kau je yang tak biasa gurau benda-benda macam ni.' Gumam hati Afwan sendiri. Afwan akui bahawa dia sememangnya tidak biasa dengan gurauan-gurauan atau perbualan berbaur lucah seperti ini. Afwan juga sebenarnya lebih memilih untuk diam jika kawan-kawan lelaki sekelas mula bercerita tentang benda-benda seperti ini. Bukan mahu menunjukkan diri Afwan baik, tetapi sikap itu sudah menjadi darah daging Afwan. Sejak kecil lagi dia memang tidak terdedah dengan gurauan dan perbualan seperti itu. Rakan-rakannyabdulu kebanyakkan mereka yang sering kali dilabel sebagai pelajar 'skema' atau 'nerd' termasuk diri Afwan sendiri. Tambahan pula, hidup di universiti Afwan sibuk meluangkan masa menguruskan kerja-kerja persatuan dan belajar. Pendek kata, Afwan memang tidak selesa dengan tindakan Fikri sekarang. Bagi Afwan, hal ini masih dalam proses asimilasi dalam dirinya.
"Aku dulu tak de lah sampai macam ni." jawab Fikri. Kedudukan Fikri saat itu sangat rapat dengan Afwan sehingga Afwan dapat merasakan setiap hembusan nafas Fikri di cuping telinga. Perlahan-lahan Fikri menaikkan kaki kirinya menindih kaki Afwan. 'Masalah budak ni!' Getus hati Afwan.
"Mesti kau lagi teruk kan?" provok Afwan sambil berharap agar Fikri segera menghentikan perbuatannya yang kelihatan kurang sopan di mata Afwan. Meskipun mungkin bagi Fikri tindakannya itu hanya satu gurauan, tetapi Afwan tetap tidak selesa dengan situasi sekarang. Terbayang di mindanya azab api neraka jika keadaan ini meruncing. Nabi tidak mengaku ummat! Peliknya Afwan langsung tidak bertindak untuk menolak kaki Fikri. Mungkin kerana dia hendak mengelakkan hati kawan barunya itu tersinggung. Agak bodoh juga apabila difikirkan kembali. Afwan hanya berdoa kepada Allah agar dilindungi imannya. Mungkin Fikri sekarang termakan hasutan Syaitan.
Dari luar kedengaran suara gelak ketawa peserta-peserta yang lain menandakan mereka sudah selesai menjamu selera. Fikri dengan pantas menarik kakinya. Sepantas itu juga Afwan bingkas bangun sehingga kepalanya terhantuk katil di atas.
"Hoi apa kamu buat ni hah?!" sergah Ikhwan bergurau.
"Maksiat!" jawab Fikri selamba. 'Gila ke budak ni! Tau pun kau maksiat.'marah hati Afwan.
"Kau okey ke Wan?" tanya Ikhwan.
"Gila bapak! Kuat bunyi kepala kau terhantuk tadi. Tak bocor ke?" ujar Fikri pula. 'Eh, eh! Budak ni. Aku terhantuk sebab nak lari daripada kau lah'
"Alaaaa.. sikit je. Aku anak jantanlah. Setakat terhantuk macam tu tak de hal lah" ujar Afwan sambil mengusap-usap benjol di kepalanya. Nasib baik rambutnya yang lebat menyembunyikan benjolan tersebut.
"Laaa ye ke? Kau nak lagi??" kali ini Ikhwan pula yang menyakat. Mereka bertiga tergelak.
"Dah lah. Jom solat Zohor."
"Aku dah solat dah tadi." balas Ikhwan.
"Jom Fikri." Afwan mengalihkan pandangan ke arah Fikri.
"Pergi dulu Wan. Nanti aku buat Jamak Takhir."
Afwan melepaskan nafas panjang. Kejadian sebentar tadi menghantui fikirannya. 'Bahaya jika diteruskan kawan dengan budak ni. Kena selamatkan iman sendiri kalau macam ni.'
"Wan. Jom pergi dewan." panggil Fikri. Ikhwan dan Adril turut bersama dengannya. 'Aku baru je tak nak kawan budak ni. Dah muncul pula.' Tetapi memandangkan dia bersama Ikhwan dan Adril, Afwan setuju akhirnya. Kalau ditolak pelawaan tadi kelak dia habis ditertawakan sebagai Hati Tisu merajuk seperti perempuan! Afwan memakai sandal hijaunya lalu menyertai mereka menuju ke Dewan Aktiviti.
Aktiviti pada petang ini jauh daripada sangkaan Afwan. Pada mula Afwan mengira mereka akan diarahkan ke bandar berdekatan untuk mencari wang sebagai Modul Survival. Sebenarnya, aktviti seperti itu yang Afwan harapkan kerana dia berpeluang untuk keluar dari kawasan kem yang sangat membosankan bagi Afwan. Malangnya, petang itu mereka diminta untuk menjalankan aktiviti membina kerjasama berkumpulan.
Secara kasarnya, aktiviti petang itu lebih kurang macam memburu harta karun. Mereka perlu mencari klu yang berkaitan kenegaraan dan terpaksa melaksanakan setiap tugasan di setiap stesen. Tugasan-tugasan inilah yang memberi pengalaman bermakna bagi Afwan. Bermula daripada apabila dia dipaksa untuk makan petai mentah, kulit muka dicalit kunyit tepung sehinggalah tugasan memindahkan bola pingpong dengan menggunakan paip pvc.
"Kau tak pernah makan petai ke Wan? tanya Fikri. Afwan hanya mengangguk sambil mengunyah petai. Jelas kelihatan di dahinya kerutan kelat.
"Sedaplah. Lebih-lebih lagi kalau dibuat sambal petai." ujar Fikri lagi sambil mengunyah petai dengan penuh berselera.
***bersambung...

August 01, 2015

Diari di Persimpangan Neraka

Saat ini..
Tatkala diri terasa betul2 diuji.
Acap kali teringat.
"Ini semua perancangan Allah agar hati sentiasa terbebat dengan Nya"

Mana taknya.
Siang malam doa dilantunkan agar sentiasa dijaga dan dilindungi iman.
Agar selalu menjadi hamba yang tawadduk dan soleh.
Malangnya, dalam hati masih ada ruang yang diperuntukkan untuk Syaitan bermukim.
Dek kerana itu diri tidak pernah sepi melakukan dosa.
Apatah lagi apabila menyedari diri sendiri dalam lingkungan sepi.

Siang malam risau menjadi ahli neraka.
Tapi hari hari yang diberi menjadi pentas mempersembahkan dosa untuk dicatat kemas oleh malaikat kiri.
Biar yang kanan menangis melihat kemungkaran yang dilakukan dibalik tabir.

Allah itu Maha Melihat.
Bahkan tidak ada satu perkara yang tersembunyi daripada Nya.
Jahil itu bukan diri. Cuma mungkin lebih selesa menjadi munafik yang bertunjangkan topeng kebaikan hatta hati kian membusuk.

Memanglah wajar mengakui kesilapan sendiri.
Kerana menyedari bertapa fananya diri menjadi manusia.
Namun tidak wajar dijadikan alasan untuk terus melakukan dosa tanpa henti.
"Tidak mengapa, pinta taubat sentiasa dibuka. Selepas ini kita bertaubat."
Apalah ertinya keinsafan itu jika hanya bersifat sementara.

Ibadah dan Allah.
Jangan dijadikan kewajipan kedua.
Selalu menjadikannya perkara kedua selepas kehendak hati.
Sedangkan pada hati ada mukim Syaitan yang kian meluaskan jajahan.

Alhamdulillah, entri ini dikarang dengan keinsafan.
Tapi persoalannya, mengapa masih tega mencuekin hidayah yang Allah beri?
Untung Allah masih belum cuek dengan sikap kamu yang sering mencuekin Allah.

Kamu manusia yang memang tidak tau untung diri.
Kamu plastik!
Munafik dan fasik itu kamu!
Selagi kamu tidak membebat hati kamu sungguh-sungguh pada Pemberi Nyawa kamu.