BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

May 19, 2015

Catatan Tentang Kelantan

KELANTAN.
Semenjak masih di bangku sekolah menengah lagi aku sudah memandang tinggi kepada negeri ini.
Kerana guru yang berasal dari Kelantan sentiasa bercerita tentang negeri yang dicintainya itu.
KELANTAN. Bumi Serambi Mekah di Malaysia dicanangkan.
Hatta terdetik hati mencari. Apa yang menarik tentang Kelantan sebenarnya?
Yaa.. Islam sangat disemarakkan di sana. Islam dijadikan tunjang kehidupan masyarakat di sana.
Pengamalan ad-din Islam diakui jauh lebih tinggi berbanding negeri lain yang sudah lama sebati dengan sekularisme Eropah.
Aku sudah lama maklum tentang papan tanda bertulisan jawi yang hanya terdapat di Kelantan (kini sudah ada di Terengganu).
Tidak pada negeri-negeri lain.
Walaupun media TV3 banyak menceritakan sisi yang buruk tentang bumi Kelantan,
tetapi hati tetap tertambat kepadanya.
Seolah-olah sudah lama sedar akan fitnah media tersebut kepada bumi Kelantan.
Sejak dulu aku berpegang kepada prinsip "Jangan menilai hanya dari sisi buruk sahaja"
Mungkin sebab ini hati tetap teguh memasang angan-angan untuk menjejakkan kaki ke bumi Serambi Mekah Malaysia itu.
Tapi sayang, angan-angan menjejakkan kaki ke Kelantan hanya dibungkamkan di hati.
Mungkin kerana masih mumayyiz dan hanya suka bermain.
Tetapi ingatan tentang Kelantan sebagai Serambi Mekah Malaysia itu masih ada di minda.
Kenapa Serambi Mekah? Entah. Aku hanya mendengar tentang Kelantan daripada guru-guru Kelantan yang sanggup menyebarkan ilmu ke bumi Sabah. Media juga memainkan peranan. Mungkin juga kesemarakan penghayatan tentang Islam di sana.

Alhamdulillah.
Angan-angan menjejakkan kaki ke bumi Kelantan semakin hampir terlaksana ketika menerima surat tawaran kemasukan Universiti Sains Malaysia.
USM memang di Pulau Pinang. Tetapi tidak jauh dari Kelantan.
Tahun pertama di bumi USM. Tidak dinafi kawan-kawan pada awalnya hanya dalam kalangan orang Sabah sahaja. Tetapi beberapa minggu kemudian, perhubungan semakin dilebarkan dan akhirnya berjaya menjalinkan persahabatan dengan rakan-rakan dari negeri lain.
Kelantan. Masih teringat kali pertama berkenalan dengan seorang kawan dari Kelantan. Ajin Leno namanya.
Detik hati.. " Akhirnya ada juga kawan dari Kelantan. Yes!!"
Memang over! Overthinking lah kau budak. Tetapi apa boleh buat. Dah benda tu yang terfikir di minda ketika itu.
Kemudian mata dijalarkan lagi melihat sekeliling. Menilai setiap susuk tubuh yang hinggap di pandangan mata. Ya. Perempuan-perempuan dari bumi Kelantan lebih menarik perhatian. Rata-rata memiliki paras rupa yang menawan. Minta maaf rakan-rakan perempuan dari negeri lain. Kalian juga menawan. Cuma  perempuan dari Kelantan lebih dilihat lebih menawan pada pandangan mata.
Subhanallah Maha Suci ALLAH yang menciptakan langit dan bumi serta seluruh isinya.
'Mungkin berkat air wuduk yang menyebabkan keindahan wajah tersebut' Getus rasa hati pada awalnya.

Diteruskan catatan tentang Kelantan.
Honestly, keadaan rakan-rakan jauh dari expectation aku. Sebelum ni selalu je imagine rakan-rakan Kelantan ni kebanyakan alim ulamak. Berjubah bagai..tudung litup. Pendek kata totally islamiclah.. Ala2 Ustaz gitu. Mungkin sebab aku selalu dipasakkan tentang Serambi Mekah Malaysia dan akal aku jumud menyangka Serambi Mekah tu semua akan berjubah ala2 zaman Rasulullah dulu.
Apa yang aku nampak.. majoriti member2 Kelantan jenis yang easy going and.. smile always found at their lips. Suka gelak dan cheers everyone. Jujur! Ini yang aku nampak. Masih ingat lagi ketika first time gather dengan semua rakan sekelas.
Ternampak geng2 Kelantan bersembang dalam bahasa mereka sendiri.
" Alamak! Diorang cakap apa ni? Tiada satu pun aku faham."
Tapi benda tu tak lama. Ala bisa tegal biasa kata peribahasa. Selepas entah beberapa kali bergaul dengan rakan-rakan dari Kelantan, telinga ni dah mula dapat tangkap maksud apa yang mereka tuturkan. Then belajar cakap Kelantan sikit2. Tapi again... lidah Sabahan aku ni memang sukar dilentur. Berjuta kali macam mana pun aku cuba cakap Kelantan, tetap tak jadi. rasa macam memalukan diri sendiri pun ada. Apatah lagi apabila ada yang tegur " Mu kecek supo siye"
Hahahahaha.. Sumpah lawak time tu. Hanya Allah sahaja yang tahu betapa malunya tyme tu. Dah lah ketika itu first time shopping kat Kelantan.

Kali pertama menjejakkan kaki ke bumi Kelantan.
Time tu mewakili delegasi Majlis Penghuni Aman Damai ke pertandingan SUKAD di USMKk di Kelantan. Excited! tak tipu! Perasaan sama seperti ketika melalui Jambatan Pulau Pinang untuk kali pertamanya.
Dan.. Kali pertama menghirup bayu Kelantan.
Aura Keteguhan Islam dapat dirasai. Tersenyum seorang diri apabila melihat papan tanda KFC juga turut dieja dalam tulisan Jawi. Sebelum ini hanya melihat di dalam gambar sahaja. Tapi kali ini melihatnya sendiri di hadapan mata.
Bumi Kelantan. Kali pertama kaki dijejakkan kembali teringat cerita guru-guru tentang kisah hidup mereka di bumi Kelantan. Teringat kembali setiap kutukan TV3 dan pujian di media tentang Tok Guru Nik Aziz. Yes! Time tu memang nak sangat jumpa TGNA. Insan yang berjaya mencorakkan Kelantan sehingga Kelantan diangkat menjadi Serambi Mekah Malaysia. Insan yang berjaya menambat hati ini untuk bertamu di Kelantan.
Hari pertama di bumi Kelantan kebetulan adalah hari Jumaat. Ya! Aku tak tipu memang teruja nak sembayang Jumaat di Kelantan. Lagi teruja apabila mendengar khatib membaca khutbah dengan penuh semangat! Cara bacaan khutbah yang jelas berbeza dengan tempat aku dulu. Khutbah Masjid USM juga tidak sesemangat bacaan khatib di Kelantan ini.
Ada seorang kawan kata, jika nak bertemu dengan TGNA memang sangat mudah! Rumah TGNA juga tidak jauh dari USMKk. Itu kawan cakap! Hati lagi meronta-ronta untuk bertemu beliau. tetapi apakan daya. Bertamu di bumi Kelantan ini bersama rombongan. Dan aku ada tanggungjawab yang perlu dilaksanakan dalam SUKAD ketika itu.
Kelibat muslimin yang berpusu-pusu ke Masjid ketika Solat Jumaat. Ini baru namanya Kelantan. Cara berpakaian ke masjid juga sangat terjaga. Ramai yang berjubah dan ramai yang berserban. Bertapa kerdilnya diri ketika itu. Sedangkan aku hnya memakai seluar berwarna biru tua dan tshirt Aman Damai. Memandang mereka memiliki keimanan lebih tinggi berbanding aku. Sedangkan aku masih lagi bertatih dalam menuntut ilmu agama ini. Semakin dalam cinta kepada bumi Kelantan ini.

Shopping di Rantau Panjang.
Ada perkara lucu yang berlaku di sini. Usai SUKAD, sebelum bertolak kembali ke USM, kami sempat singgah ke sini. Sebut tentang Rantau Panjang ni mesti semua dah maklum tentangnya bukan? Jual pakaian dari Siam dan pakaian memang lawa dan murah..kalau kau pandai nego dalam bahasa kelantan.
Lawaknya apabila diri yang masih bodoh bertutur dalam bahasa Kelantan ini cuba untuk tawar-menawar dgn penjual. Apa lagi! Habis digelakkan aku dibuatnya. Sekali lagi malu sebab membadutkan diri bertutur bahasa Kelantan. Start from that day! I promised myself akan belajar cakap kelantan dengan baik dan kembali ke kedai mak cik tu.. hahahaha.. My Kelantanese members.. teach me how to speak kelantan words!

Itu kisah yang berlaku ketika masih dalam tahun satu di bumi USM. Ketika masih mula mengenali dunia lain selain ruang Sabah yang pernah dijelajah dan juga masih cuba memahami keadaan bumi Semenanjung. Selama ini hanya melihat di kaca tv dan membaca di mana-mana tabloid. Kini serampang mata melihat sendiri keadaan bumi semenanjung ini.
Tetapi, ini Catatan Tentang Kelantan. Maka hanya tentang Kelantan sahaja yang akan dikarangkan dengan menggunakan persepsi diri sendiri sahaja.

Tahun-tahun kemudiannya.. bilangan kenalan dari bumi Kelantan kian bertambah. Walau tak akrab dengan mereka, tetapi selalu memerhatikan gerak-geri mereka. Kenapa? Sebab mereka dari Kelantan. Dan aku menyukai bumi Kelantan semenjak di bangku sekolah menengah lagi. Mereka menjadi bukti cerita-cerita positif dan negatif tentang Kelantan yang aku pernah dengari dulu. Mereka anak jati Kelantan yang sudah sebati dengan budu. Mereka anak jati Kelantan yang lebih awal menghirup bayu Kelantan yang digitari dengan pegangan Islam paling kukuh di Malaysia ini (seperti yang pernah dicanangkan).
Apa yang dilihat jujur tidak sama dengan apa yang pernah didengari sebelum ini. Tetapi aku tidak mengatakan rakan-rakan Kelantan di USM ini tidak baik atau jahat. TIDAK!! Mereka ada keunikan mereka sendiri. Malah ramai rakan-rakan dari Kelantan yang rajin membantu dan baik. Cuma... apabila ada manusia-manusia dari Kelantan ini bertingkah tidak sama seperti apa yang pernah dibayangkan tentang Kelantan. Sebelum ini kita membayangkan Kelantan dipenuhi dengan muslim-muslim yang berjubah lengkap berserban dan wanita-wanita yang bertudung litup. Untuk muslim, setakat ini memang ada, tapi tak ramai. Lebih ramai yang hanya berpakaian biasa seperti pakaian yang aku pakai sehari-hari. Tetapi pakaian yang dipakai tidak menggambarkan sejauhmana tahap iman seseorang muslim. Selagi mana mereka masih menutup aurat, selagi itu pakaian itu masih dibenarkan dalam Islam. Dan..apa yang aku nampak. Para muslim dari Kelantan memang betul-betul menjaga aurat. Walau sedang bersukan sekali pun, Seluar tetap melebihi paras lutut. Tidak sama dengan beberapa rakan dari negeri lain. Negeri mana? Tak perlu dicerita. Cara bertutur dan cara bergaul macam mana.. Bagi aku mereka bergaul macam biasa. Malah aku rasa interpersonal kebanyakan mereka jauh lebih baik daripada aku. Dan yang penting, kawan-kawan yang selalu menjaga solat adalah kawan dari Kelantan. Harus diingat, catatan ini hanyalah cerita seorang anak lelaki yang kerdil di bumi ALLAH ini.Untuk wanita pula, bilangan bertudung litup kebanyakkan dari Kelantan. Alhamdulillah mereka masih membenarkan imej baik Kelantan yang pernah dicanangkan. Imej Serambi Mekah yang popular sebagai jolokan Kelantan di bawah pimpinan TGNA dulu.

Masuk tahun 3 di USM, banyak yang dah berlaku dalam hidup. Dan kebanyakkan perkara tersebut sangat membantu proses kematangan dalam hidup. Awal tahun 3 di USM memang aku betul2 down. Semangat tu dah banyak yang lesap. Tahun ini kali kedua jadi PPSL. Dan kali ini perasaan yang dialami jauh berbeza dengan apa yang pernah dinikmati berbanding kali pertama dulu. Dan, pada kali ini juga akhirnya mendapat seorang rakan.. kawan.. atau sahabat baik dari Kelantan. Sebelum ini memang dah ramai kawan dari bumi Kelantan. Lidah yang dahulunya keras nak bertutur bahasa kelantan semakin mudah dilentur. Tetapi rakan2 kelantan yang lain hanya sekadar rakan biasa sahaja. Kami tak akrab pun. Hanya sekadar rakan sepersatuan dalam SUKSIS, rakan sekumpulan untuk pembentangan dan rakan sekelas. Ibaratnya hanya say 'Hi' then go. Tetapi, tahun 3 di USM, akhirnya diutuskan seorang sahabat dari Kelantan yang membantu untuk meniupkan semangat yang semakin pudar dalam diri akibat konflik-konflik dalam kampus.
Yaa.. aku memang kenal dia sebelum ini. Walau hanya di alam maya. Sering kali juga melihat dia update gambar dalam instagram. Aku hanya double tap je. " Happy Go Lucky budak ni. Nampak happy all the tyme je" getus hati setiap kali melihat gambarnya dalam newsfeed instagram. Ketika itu tidak peduli pun kewujudannya di bumi USM ini. Dan tak pernah bersua muka dengan budak kelantan ini. Ditentukan satu kumpulan dengan dia ketika Kem PPSL. Dipendekkan cerita. Kelak nanti akan ada post menyusul tentang budak ini. Apa yang boleh disimpulkan, budak Kelantan ini selalu ada ketika aku dalam kesusahan dan kesedihan. Dia selalu membantu aku menyelesaikan kekusutan yang aku alami ketika tahun 3 baru terbit di USM ini. Sekali lagi, persepsi diri tentang Kelantan memang betul2 Serambi Mekah Malaysia terbit di minda melihat kebaikan yang dihulurkan oleh budak ini. Jatuh sayang? Ya. Kerana dia sentiasa ada. Seorang sahabat yang turut membenarkan kebaikan Kelantan seperti yang pernah dicanangkan oleh guru-guru dulu. Terima kasih sahabat.

Tahun 3 juga akhirnya bertemu dengan seorang rakan dari Kelantan yang jelas langsung tidak menggambarkan ciri-ciri Kelantan yang tertanam di hati. Bergaduh. Mengherdik dan sanggup mengangkat tangan memukul anak orang sesuka hati. Tercetus di hati. Apakah dia ini anak jati Kelantan? Kemudian ada seorang lagi yang suka memburuk-burukkan aku dari belakang. Atau kita boleh cakap fitnah dan mengumpat! Anak Jati Kelantan ke mereka ini? Kelantan yang diagung-agungkan memartabatkan Islam. Kelantan yang kononnya memiliki rakyat yang beramal soleh. Jika tidak alim seperti para ustaz pun tetapi masih mampu bertoleransi dengan orang lain.
Setiap orang ada kelemahan diri. Aku tidak menyalahkan keseluruhan negeri Kelantan atas kelakuan beberapa rakyatnya yang sempat aku kenali dalam hidup ini. Cuma jujur aku pelik. Macam mana boleh ada orang Kelantan seperti ini? Orang Kelantan yang selalu mengganggu ketenteraman hidup aku. Orang Kelantan yang selalu panas hati dengan setiap apa yang aku lakukan. Selalu mengamuk dengan apa yang karangkan di alam maya. Sumpah pelik. Seolah-olah solat yang dilakukan selama ini masih belum mampu membasuh hati mereka. Tidak mengatakan mereka ini jahat. Cuma masih berpegang teguh dengan prinsip "Jangan Menilai Sesuatu Dari Sudut Negatif Sahaja" Setiap manusia ada kebaikan sendiri.
Orang Kelantan yang aku maksudkan ini bukan baru sebulan dah kenal. Semenjak tahun satu lagi. Malahan sebelum ini dia salah seorang rakan kelantan yang turut dalam penilaian untuk membenarkan cerita tentang Kelantan yang pernah didengari. Sebelum ini, tidak pernah terdetik pun dihati untuk mencetuskan pergaduhan dengan dia. Kita menerima seadaanya sikap masing-masing. Kita melihat apa yang dia lakukan. Cuma tak nak ambil peduli sangat kerana setiap manusia ada hidup masing-masing. Kita ada hak kita sendiri. Dan ketika itu kita sudah ada pemahaman bahawa muslim dari Kelantan memang tidak seperti muslimin pada zaman keagungan Islam. Tetapi mereka masih mengamalkan ketawaddukan dalam hidup dan bijak menghormati orang lain. Tetapi kali ini, sangat berbeza. "Dah kenapa budak ni jadi begini?" Sakit hati? Saaaangaaattttttt! Cuma kita tidak mahu mencetuskan pergaduhan lebih besar. Kerana kita suka melalui hidup sendiri tanpa mengganggu orang lain. Cuma masalah apabila ada orang yang suka mengganggu ketenteraman hidup kita sehingga sanggup mengangkat tangan memukul orang lain. "Apa kau ingat aku ni anak bapak kau sehingga kau suka-suka je pukul? Adab kau di mana wei? Cubalah hormat orang lain. Ego tu jangan setinggi langit" Alaaa... aku hanya mampu berkata dalam hati je semua quote-quote ini. Bukan kerana takut. Cuma aku malas. Malas nak layan orang-orang yang macam ini. Selagi hati mampu bersabar kita bersabar. Tangan ALLAH pinjamkan bukan untuk memukul orang lain. ALLAH pinjamkan untuk membantu orang lain. Jadi gunakanlah dengan bijak. Kerana itu kita memilih untuk mengelak kerana cuba mengawal iman sendiri. Bergaduh tiada hasil. Perbincangan kelak hanya sia-sia selagi masih ada jarum yang galak dicucuk. Keluarga melepaskan kita merantau jauh dari rumah bukan untuk bergaduh. Tetapi belajar untuk menjadi manusia dan mencari kejayaan dunia dengan keredhaan ALLAH.
Sekali lagi, kecewa dengan orang kelantan yang aku maksudkan ini. Hampir menyebabkan persepsi aku tentang Kelantan jatuh menjadi negatif. Kita faham dia sedang marah. Kita faham dia sedang sakit hati. Cuma aku tidak faham mengapa perlu marah dan mengapa perlu sakit hati. Status-status di facebook sepatutnya tidak menjadi punca pergaduhan. Tetapi hanya mampu lebih memarakkan lagi hati yang sedang marah. Maksudnya sebelum ini dia memang tidak suka dengan aku. Boleh dikata memang tidak puas hati. Come on laaa.. Rupanya ini yang dimaksudkan dengan hashtag "#akuyangpostkauyangsakit' Dah cukup! Malas nak cerita panjang lebar. Cuma satu je aku harapkan.. semoga masing-masing sedar kesilapan diri sendiri. Kita manusia biasa tidak terlepas melakukan dosa. Semua manusia sama, cuma berbeza bagaimana cara kita mengelola iman masing-masing.

Cinta kepada Kelantan semakin bersemi apabila ALLAH utuskan rakan sebilik juga dari Kelantan. Sesungguhnya jolokan Kelantan sebagai Serambi Mekah itu tidak silap.  Dengan rakan sebilik dari Kelantan ini, keimanan semakin dijaga. Usrah kecil bersama. Berbicara tentang agama, tentang dunia dan akhirat bersama. Cuma tidak dinafi ada individu yang bertingkah mencalarkan imej Serambi Mekah Kelantan. Memiliki rakan sebilik seperti ini menyebabkan cinta kepada Kelantan semakin mendalam. Alhamdulillah kelana ke bumi Semenanjung menemukan kita kepada persoalan tentang satu tempat yang menjadi kegemaran semenjak di bangku sekolah lagi. Kelana ini juga menyebabkan kita lebih faham bagaimana menjinakkan iman dan bagaimana bertolerasi dengan masyarakat. Mengelakkan pergaduhan kerana tidak akan memberi manfaat untuk akhirat kelak. Malahan kelak memberatkan mizan kiri amalan.

Bumi Kelantan.
Memang indah. Penghayatan Islam memang lebih ada.
Tidak hairan mengapa Oki Setiana Dewi juga jatuh cinta dengan Kelantan.
Cinta kepada Kelantan sudah lama bersarang di hati.
Cinta kepada Kelantan juga mengajar kita untuk menerima perbezaan setiap orang.
Masing-masing berbeza tahap iman.
Dan adakalanya kandas kerana godaan syaitan!

Tidak hairan mengapa Kelantan ditimpa banjir saban tahun.
ALLAH ingin menjaga kesucian Kelantan.
ALLAH tidak mahu usaha para ulama yang bersusah-payah menyemarakkan penghayatan Islam hancur kerana individu yang terbelai dengan godaan syaitan.
ALLAH sentiasa ingin membasuh hati rakyat Kelantan kerana mereka adalah cerminan kekuatan Islam di tanah leluhur mereka.
Kelantan. Semoga sentiasa dalam redha ALLAH.
Hilangnya TGNA semoga ada penerus kepimpinan Islam.
Para Pemimpin Kelantan, tolong jangan lalai menyemai benih Islam di bumi kalian.

Aku hanyalah manusia biasa.
Mengembara jauh dari tanah Sabah kerana ingin mengenali apa itu Kelantan?
Sudah banyak cerita didengari.
Kini sudah bertemu dengan hakikat apa itu Kelantan sebenarnya.
Pembangunan duniawi masih lemah di bawah pimpinan PAS, tetapi pembangunan akhirat jauh lebih baik berbanding kawasan lain.
Syafakallah..

Wallahu'alam

No comments:

Post a Comment